Muaythai Buat Anak



Kalau ada yang follow Intagram gue, mungkin tau bahwa salah satu olahraga yang Langit doyan selain sepak bola adalah muaythai. Iya, sejak bulan puasa tahun lalu, Langit ikutan muaythai bareng sama gue.

Awalnya sih, gue doang sama kakak gue yang rajin muaythai. Terus suatu hari Langit jemput gue lagi muaythai, terus dia ikut masuk ke tempat latihannya. Karena menurut dia olahraganya keren, dia minta nyobain. Sama Mas Nur, coach di Zenmuay Muaythai, langsung diajarin jab, strike, dan seterusnya. Sejak itu, kalau gue muayhtai, Langit nggak pernah absen ikutan.


Gue nggak ambisius mau jadiin Langit atlet atau apapun, sih. Toh, gue juga muaythai udah lebih dari setahun tapi gitu-gitu doang. Pernah latihannya sama yang udah lebih senior dan jago-jago, kemudian disuruh sparring ala-ala, gue takut! Haha.. Takut dan nggak enakan, kalo gue nge-jab/ strike ke lawan, abis itu say sorry. Padahal mungkin buat mereka tonjokan gue mah nggak ada apa-apanya, hanya kaya dikilik-kilik doang. LOL.

Anyway, memang tujuan awalnya untuk sehat. Gue dari dulu percaya bahwa kita bisa rutin olahraga kalo kita senang sama jenis olahraganya, tempat olahraganya, dan suasana. Nah, ini semua gue dapetin di muaythai sih. Kami latihan di Zenmuay Muaythai Pangkalan Jati, Kalimalang. Agak jauh ya, dari rumah? Pernah sih, latihan yang di Galaxy, tapi gue ngerasa kurang sreg sama suasana tempat latihannya. No offense, sreg nggak sreg kan dirasain di hati, bukan dinilai dari hal lainnya.

Langit bisa, Lit, muaythai?

Yah, seperti yang gue sebut di atas. Gue aja begini-begini doang. Haha.

Tapi kalau dibandingin dari beberapa bulan yang lalu pertama kali dia ikut sama sekarang sih, ya, lumayan jauh berkembang. Seenggaknya udah mulai fokus aja dianya. Selain itu kan latihan kami nggak tonjok-tonjokan doang, tapi ada strength training-nya juga. Model kaya squat, plank, dkk itu Langit ikutan juga.

Lucu sih, kalau lagi latihan itu dia sangat berisik “Ibu, kaki aku pegeeel”, “Perut aku sakit nih, kalau kelamaan plank”, dan seterusnya. Haha! 

plank yang sering jadi ajang tawar-tawaran "Aku 10 detik lagi aja yaaa" hahaha!

Sarung tinjunya gimana?

Dulu awal-awal pakenya gentian sama punya gue. Tapi kan secara ukuran beda, yang ada nggak mantep gitu. Akhirnya gue beliin lagi biar gak harus gantian.

Karena gue pake Kettler, tadinya mau beliin yang samaan aja. Harganya sekitar 300 ribuan. Kalo gue di Kettler itu size 10, harusnya Langit pake size 8 juga bisa. Eh, nggak ada. Akhirnya beli merek lain yang katanya sih, fitting-nya lebih kecil dibanding merek biasanya. Jangan ditanya mereknya, ya. Gue lupa, dan itu gloves ada di tas nge-gym kami, di mobil. Haha.

Tapi gue belinya di anak Zenmuay juga. Harganya sekitar 200 ribuan.

Selain pake gloves, dalamnya itu dilapisi dulu sama handwrap. Ini buat anak-anak juga ada, hanya beda di panjangnya aja sih. Kalo yang ukuran standard sekitar m, nah yang anak-anak di bawahnya, ada yang sekitar 2m.

Pakai baju apa kalau muaythai?

Yang pasti sih, kaos yang nyaman dan celana pendek. Kalo Langit kebetulan gue pernah nemu celana pendek yang dalamnya ada semacam pelapis/ legging pendeknya lagi. Jadi nggak kesinigkap banget, gitu. Kalo kaosnya, gue pakein yang bahannya nyerap keringat banget, deh. Nggak pakai yang bahan jersey bola, bahan kaos biasa. Tapi memang biasanya gue pakein yang brand sport, bukan sok gaya ya, tapi lebih ke percaya karena modelan Adidas/ Nike ini brand sport, pasti bahannya enak buat olahraga juga.

Muaythai nggak pake sepatu/ kaos kaki, ya. Jadi ya, telanjangan aja deh, kakinya.

Apa nggak terlalu 'keras' anak-anak diajarin muaythai?

Hemm.. Kalo ngeliat sekilas, olahraga ini emang kayanya kekerasan, ya. Tonjok, tendang, auranya macho dah. Tapi balik lagi, tujuan gue mau sehat dan kebetulan buat gue pribadi (dan mungkin Langit), olahraga ini bisa bikin kami menyalurkan emosi dan rasa stres yang menimpa kami. Jadi, kami menikmati.

Selain itu, karena olahraga ini memang basic-nya adalah bela diri, maka seenggaknya Langit dikit-dikit taulah gimana cara nonjok atau tendang orang. Bukan berarti jadi jagoan, tapi justru buat melindungi atau kepercayaan diri dia aja dalam ngadepin dunia.

Tapi ya kaloolahraga bela diri dibilang erat dengan kekerasan, harusnya kita aware, justru yang kekerasan atau bullying kerap dilakukannya bukan oleh mereka yang berolahraga bela diri. Kenapa? Karena justru anak-anak yang bela diri tahu bahwa hal yang mereka pelajari bukan untuk menyakiti orang lain. Terus di olahraga bela diri, anak-anak diajari untuk respect others, contohnya sesederhana sebelum mulai latihan atau sparring saling membungkukkan badan atau tos, dsb. 


 Bahaya nggak sih buat anak perempuan?

Sejauh ini sih, gue belum lihat bahayanya. Mungkin juga karena kami muaythainya yang murni olahraga, bukan untuk tanding.

Kalo yang gue lakuin, semua gerakannya terstruktur dan rapi. Cara menendang, tonjok, dkk nggak sembarangan putar jadi risiko keceklik minim.

Latihannya di mana?

Sekarang sih muaythai atau boxing udah banyak banget. Yang mendatangkan personal trainer juga bisa. Gue sama Langit latihannya di Zenmuay Muaythai Jatiwaringin, setiap Sabtu. Karena kalo hari lain nggak bisa, keburu tepar emaknya. Hahaha.

Kalau ada yang mau nanya-nanya atau butuh informasinya, bisa hubungi ke 081319211424 atau cek Instagramnya @zenmuay

Sebelumnya Langit udah pernah coba olahraga yoga, capoeira, lari, tapi kayanya yang ini dia paling mau dan bahkan suka bete kalo nggak jadi latihan. Secara ya, weekend itu adaaaaa aja, kegiatan lainnya yang sering bikin kami batal latihan. Gue sih, seneng. Secara gue juga seneng sama olahraga ini :)

Jadi sekarang, jadwal olahraga Langit adalah: Jumat sepakbola di sekolah, Sabtu muaythai, dan Minggu skateboard. HAH, SKATEBOARD? Iya, nanti diceritain di blogpost terpisah ya!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment