Kemewahan Ibu Bekerja: Kerja Dari Rumah



Sejak tahun 2009, gue udah ngerasain yang namanya bekerja dari rumah. Waktu itu, gue bekerja secara lepas di salah satu media di Indonesia. Pas banget lagi nggak ada ART di rumah. Jadi seharian ya jaga anak sama kerja.

Setelah itu, Alhamdulillah ndilalah selalu dapat tempat kerja yang fleksibilitas waktunya luar biasa. Nggak harus terus menerus di depan laptop, nongolin muka depan bos atau rekan kerja lain, pokoknya lebih result oriented. Alhasil gue jadi makin sering melakukan yang namanya kerja dari rumah. Bahasa kerennya remote working, lah.



Yah, mungkin karena memang zaman udah berubah ya, di mana semuanya serba digital. Butuh kirim data? Email. Data kegedean? Salam manis dari Wetransfer atau Dropbox. Internal meeting padahal lokasi berjauhan? Hai-hai sama Skype. Bisa dibilang, zaman yang serba canggih amat sangat memberikan kemudahan buat kita semua (apalagi yang buibu) untuk tetap kerja walaupun secara fisik dasteran dan nggak pake pensil alis.

Banyak yang suka komen mengenai kerjaan gue, “Enak banget sih!”

Ya, emang enak sih karena tantangan utama sebagai ibu bekerja itu adalah jalanan macet. Kalo masalah stress kerja sih, mau kerja di manapun atau nggak kerja juga pasti ada masa stress. Tapi masalah jalanan ini, masyaallah! Apalagi buat yang nggak punya luxury untuk tingal di tengah kota, dari pinggir kota ke area bisnis itu bisa 1 jam lebih untuk 1x perjalanan. Itu kalo berangkat, ya. Kalo pulang biasanya lebih dahsyat lagi. Belum kalau digabung sama hujan atau long weekend. BHAY!

Bekerja dari rumah atau pekerjaan tetap yang memiliki fleksibilitas waktu tentu dirasa ideal bagi kebanyakan kaum ibu. Tapi ketahuilah, bahwa tak semudah itu menjalankannya.

Remote means remote

Yang namanya kerja remote, mau anak lagi sakit kek, kita yang sakit kek, ambil rapor anak kek, study tour kek, apa kek, ya teteub aja lo kerja. Konsekuensi, sis.

Makanya, kalo ada yang lihat gue lagi jalan sama Langit tapi kemudian gue tampak serius melototin handphone, maklum ya. Itu bukan berarti lagi asik bermedia social, tapi bisa aja lagi balas email atau baca brief dari klien yang harus ditindaklanjuti segera.

Walau mungkin juga sih lagi bermedia social secara sini jadi mimin medsosnya brand juga. Haha.

Disiplin itu WAJIB

Kalau kerja dari rumah, gue seringnya malah lebih dispilin untuk menyelesaikan kerjaan. Setelah antar Langit sekolah, alias jam 7.30 gue udah bisa stand by depan laptop dan mulai bekerja. Kalau ke kantor? Beuh, jam segitu lagi duduk manis kena macet di omprengan.

Terus, gue bakal lebih ngejar target jam sekian harus kelar kerjaan, karena ada jadwal untuk jemput Langit. Atau simpelnya, kejar target biar kuota nggak kemakan banyak-banyak, haha.

Bagaimana kalo Langit lagi ada di rumah? Masih bisa kerja?

curent situation
Nah, beruntung banget gue punya anak kaya Langit. Dia mungkin karena dari kecil udah biasa lihat gue kerja di rumah, dia nggak akan ngerempongin gue saat gue kerja. Toh, saat gue kerja bukan berarti dia gue cuekin. Dia bisa duduk manis sebelah gue (well, nggak manis-manis amat juga sih) entah itu sambil nonton TV/ DVD, mainan, gambar, atau apapun. Dan gue, walaupun sambil kerja, Alhamdulillah juga dikaruniai otak yang multifungsi (eh apa sih, kok multifungsi? Multitask kalik!), jadi gue bisa ngerjain proposal atau artikel sementara ngobrol sama Langit tentang apa yang dia gambar, atau sesekali memerhatikan film yang lagi dia tonton.

Kuncinya apa buibu?

NIAT. Ya, tegakkan aja niat bahwa kita kerja buat keluarga. Itu aja sejauh ini cukup kuat buat gue untuk bisa melakukan hal tersebut.

Responsibility and Reputation

Buat gue, bisa mendapat pekerjaan dengan waktu yang fleksibel merupakan anugerah banget. Dari sini, gue harus bisa menjaga supaya semuanya sesuai dengan ekspektasi yang diinginkan perusahaan. Karena apa, hal ini tentunya berkaitan dengan reputasi gue sebagai pekerja kreatif.

Jika gue bisa mempertanggungjawabkan kerjaan, maka reputasi gue ke depannya akan diakui dan lebih mudah dapat pekerjaan lainnya. Amin.

Apa lagi ya?

Oh, bekerja secara remote, ya kita harus udah menyiapkan infrastruktur. Nggak boleh ada alasan internet di rumah nggak bagus, anak kalo ada ibunya maunya nempel terus, dsb dst dkk. Maksud gue, kalo gue bertindak sebagai pemberi kerja, gue nggak mau sih terima alasan itu. Ketika lo udah dikasih luxury untuk bisa kerja dari rumah, ya lo harus bisa mempertanggungjawabkan itu dong. Kerja dari rumah bukan berarti libur. Kerja dari rumah ya teteub kerja.

Makanya kalo gue bilang sih, ada orang-orang yang memang bisa untuk kerja dari rumah, tapi ada juga yang nggak. Kita yang tau kondisi kita sendiri, nggak bisa memandang hal ini sebagai hal yang ideal hanya karena kita udah jadi ibu. Karena yang ideal di angan-angan kita, belum tentu cocok untuk kehidupan kita.

Tsahelah, gaya lo Lit!

Brb ya, Langit minta potongin buah dulu nih.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

14 comments:

  1. Secara pandangan dari luar itu memang asyik banget ya, Mbak. Padahal ngejalaninnya susah, apalagi soal disiplin waktu.

    Tapi kalo saya boleh memilih, pengennya sih bisa kerja di rumah. Jadi bisa seimbang urus keluarga dan tetap bisa bekerja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. banyak yang bercita2 demikian, karena dianggapnya kan ideal ya. Anak kepegang atau setidaknya diawasi, plus ada pemasukan!
      Tapi memang pada kenyataannya butuh disiplin yang tinggi deh ngejalaninnya :)

      Delete
  2. gw salah satu yg beruntung juga, kadang bisa kerja dari rumah di saat anak sakit atau gw yg lagi ga bisa masuk kerja.. alhamdulillah bos juga pengertian, dia ngga terlalu menuntut soal proses nya yg penting hasil kerjaannya.

    tapi ya itu lah... yang susah emang komit disiplin waktunya.. soalnya di rumah kadang godaannya dari bocah2 yang ada di rumah..kadang suka ngebajak laptopnya atau ngajak main mama nya.. ya gitu deh seni nya wanita bekerja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senang yaaa kalau punya atasan yang pengertian dan percaya. Nah, kalo gue emang nggak mau menyia2kan kepercayaan gitu. Jadi berusaha sekuat tenaga disiplin dan komitmen sama hal tersebut. Kasarnya nih, bahkan sampe tidur telat pun yang penting kerjaan kudu beres!

      Delete
  3. suka bgt artikelnya, sama persis ky akuuu :) tp justru disiplin waktu bener bgt yah, justru heran klo orang2 bilang kerja di rumah bs santai2 hehehe... positifnya, anak2 juga hidupnya jd teratur dan kerasa bgt pas udah rutin sekolah itu bermanfaat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... kalo dari kitanya bisa disiplin dan NIAT, insyaallah anak2 nggak akan rempong sih :) Btw salut juga sama Nutrifood yang memudahkan pekerja perempuannya *thumbs up!*

      Delete
  4. Aku juga termasuk yang beruntung per Januari tahun ini 90% lebih kerja dari rumah Lit :)
    Mengajukan resign karena maunya di rumah jagain anak, eh si Boss bolehin kerja dari rumah, plus semua perangkat kerjaan di kantor dipersilahkan bawa ke rumah (PC dll). Ngantor sebulan 2-3kali kalo harus inspek ke pabrik atau meeting bulanan (yang ini bahkan biasanya kantor nanya dulu kapan aku available :)
    Dan emang bener, kerja di rumah bukan berarti santai lho walaupun fleksibel sambil urus anak, bahkan jam kerja yang harusnya 9-6 bisa lebih. Tapi kalo aku jadi lebih efisien dan disiplin karena harus bener2 atur waktu buat anak, kerjaan rumah (kebetulan aku ga ada ART juga) plus kerjaan kantor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. WWAAAAAH CANGGIH!

      Dan dengan diizinkan begitu, kita jadi merasa dihargai nggak siiiih? Berasa diperluin gitu keberadaannya :)

      Bener banget, orang ngeliatnya enak, santai, lalala yeyeye, padahal ketika kerja di rumah harus bisa lebih disiplin untuk atur waktu supaya semuanya terpenuhi baik peran sebagai ibu ataupun karyawan :)

      Delete
    2. Betul banget, rasanya super terharu sampe gemeteran pas dikasi tau kabar baik itu. Dan entah ini berkah atau apa, dari Januari sampe sekarang BB melorot hampir 9Kg tanpa diet hahaha...
      Eh satu lagi yang paling penting menurutku, kita jadi (lebih) pinter susun prioritas, karena kalo tidak pasti semuanya berantakan kan?

      Delete
    3. BENEEER! Prioritas itu penting. Kalo judulnya aja kerja di rumah, ya menurutku emang harus kerja. Plus side-nya bisa deket sama anak secara fisik :)

      Delete
  5. Kerja dirumah dengan penghasilan tetap juga menjadi salah satu keinginanku kelak mba, meski jika itu terjadi konsekuensinya harus benar-benar disiplin biar semua beres, kerjaan kepegang anak kepegang juga.

    Terus baca dari komen2nya ternyata ada ya kantor yang sudah menerapkan itu ke ibu2. duuh,jadi pengen tau euy kantor apa aja itu? ada lowongan gak ya, hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah banyak deh kantor2 yang menerapkan hal ini. Memudahkan banget buat ibu bekerja, memang. Tapi sekali lagi, tugas kita jadinya untuk bisa mempertanggungjawabkan tugas yang harus kita emban. Jangan udh dikasih kemudahan eeh malah kebablasan hihiuhi

      Delete
  6. Gw ngga bisa kerja dr rumah krn anak gw masih balita dan klo gw di rumah langsung caper parah,hahahaha. Jadi wfh klo si bocil tidur doang.

    ReplyDelete
  7. Aku kok gak pernah sukses ya Mbak kerja dari rumah, mau itu yang ngurusin olshop sampe bawa kerjaan pulang...apa mungkin anaknya masih kekecilan ya? Kalau udah liat aku di depan laptop or gadget, langsung deh dibajak. Ntar kali ya kalo anakku dah segede Langit, hehe..

    ReplyDelete