Buang Sampah Dari Kendaraan



Beberapa waktu lalu sempat viral video di mana seorang pemuda baku hantam dengan anggota TNI. Intinya sih karena Si Pemuda ini buang sampah dari mobil, kemudian kena muka istri anggota TNI yang sedang dibonceng oleh Pak TNI.

Waktu beritanya viral, gue nggak terlalu ngeh sama berita dan nggak nonton videonya. Kemarin, gue baru nonton videonya. Dan langsung emosi. Emosi yang terlambat, sih :D

Pertama, tentu mengenai buang sampah sembarangan. Gue mungkin bukan termasuk mereka yang cinta lingkungan hingga jadi aktivis. Tapi untuk urusan buang sampah di jalan, gue cukup disiplin. Kalo sekiranya gue nggak nemu tempat sampah, maka gue akan menyimpan sampah tersebut sampai nemu tempat untuk membuang sampah yang sebenarnya. Alias bukan nemu tempat yang bisa buang sampah secara diam-diam. Maksud gue, kalo cuma bungkus permen atau tisu bekas pakai, kan dibawa pun nggak berat. Memang sih, bungkus permen doang nggak akan menyebabkan banjir. Tapi kalau seluruh warga kota berpikiran sama, maka berapa banyak jumlah bungkus permen yang dibuang sembarangan?

Mengenai menyimpan sampah ini, gue jadi ingat Langit pernah ulangan soalnya tentang sampah. Pertanyaannya kira-kira, “Jika ada sampah, maka yang harus dilakukan adalah..”, pilihannya ada dibakar, dibiarkan dan disimpan. Karena sejak kecil Langit gue biasakan membuang sampah di tempatnya, dan kalau belum nemu tempat sampah maka sampahnya akan kami bawa, maka Langit menjawab pilihan yang “disimpan”. Gue juga sering ngomong sama Langit bahwa membakar sampah itu menyebabkan polusi udara. Pastinya dong, jawaban Langit disalahkan. Langit protes ke gue, kenapa jawaban dia disalahkan? Langsung deh, gue tulis catatan di buku komunikasi mengenai hal ini. Hehe. Ya gue nggak mau aja anak gue menganggap bahwa membakar sampah itu benar. Secara kan ya, udara saat ini tanpa ada yang bakar sampah aja udah cukup berpolusi.

Apalagi kalo udah jadi orangtua, malu sama anak!!
 Asal tahu aja bahwa membuang sampah dari kendaraan itu ada peraturannya lho, tercantum di Pasal 126 poin H dan jika terbukti membuang sampah dari kendaraan bisa kena sanksi denda hingga 500ribu rupiah.

Buang sampah dari kendaraan emang paling enak. Nggak kelihatan, karena mobil/ motor yang kita kendarai kan nggak terlihat, ya. Apalagi kalau di jalan tol. Cus! Palingan yang sial ya petugas pembersih jalan dan sial-sial ya, kena orang di belakangnya.

Gue ada beberapa cerita tentang kena sampah yang dibuang dari kendaraan:

Suatu hari lagi melaju di jalan tol Halim. Pas mau keluar tol, tiba-tiba mobil mewah depan gue buka kaca dan buang sampah dari jendelanya. Tahu sampahnya berbentuk apa? Semacam makanan besekan atau sampah makanan dalam kardus! Men, itu kan gede banget! Nggak kena mobil gue sih, tapi langsung terlindas mobil gue. Pengin gue kejar, tapi secara sini mobil ngekngok dan dese mobil mewah yekan? Nggak kekejar, lah. Gue nggak habis pikir, bisa-bisanya buang sampah segede gitu ke jalanan!

Kemarin anak kantor yang anak motor cerita, dia pernah juga kena puntung rokok [yang masih setengah menyala] yang dilempar dari jendela mobil. Kenanya persis di atas paha dia. Menurut lo? Langsung dia ketok itu kaca jendela mobil. Untung orangnya langsung minta maaf, kalo enggak ya mungkin diajak berantem juga :D

Lalu di status media sosial seorang teman, pernah dia lihat seorang laki-laki ngejar mobil yang habis buang sampah ke jalan. Setelah mobilnya kekejar, si pengendara motor mengetuk jendelanya dan mengembalikan sampah yang dibuang oleh si pengendara mobil sambil bilang, “Ada yang jatuh nih, dari mobilnya”. Hahaha! Very nice :)

Dan pasti banyak cerita lain yang pernah kita lihat, dengar atau rasakan perihal buang sampah di jalan. Kalau jadi yang buang sampah sih mungkin bodo amat, tapi kalau ketiban sial jadi yang kena sampah, kan bĂȘte! Gimana nggak bĂȘte, udah capek di jalan, kena polusi, macet dan segalanya, eh ditambah kena sampah dari sesama pengguna jalan?!

Atau kalo pun nggak kena orang lain, coba lo lihat foto di bawah ini dan jelaskan perasaan lo?

Sampah saat macet-macetan mudik. Gambar dari sini
Lagian ya, mobil bagus, masa nggak mampu beli tempat sampah kecil buat di mobil? Palingan harganya 30 ribuan doang!

Yang bikin gue emosi berikutnya adalah, perihal orang yang udah salah tapi malah galakan dia. Emang sih, kalau udah di jalan, kita sulit tahu siapa yang salah dan yang benar. Karena kalau udah di jalan, semua merasa paling benar dan paling penting urusannya.

Contoh aja, kasus mbak yang ditonjok sama bapak-bapak karena salip-salipan mobil. Setiap orang punya pendapat masing-masing siapa yang salah. Tapi bagi gue, ketika udah di jalan, ya harus udah siap minta maaf, dimarahin orang, disalip dan seterusnya. Gue pernah cerita juga masalah itu di sini.

Tapi ya kalo kasus buang sampah dari jendela, apapun penjelasannya menurut gue tetap salah, ya. Kecuali buang sampah karcis tol yang nggak kepake ke tempat sampah yang ada di gerbang tol.

Untuk kasus si pemuda yang berantem sama anggota TNI, Alhamdulillah sih kabarnya sudah selesai. Tapi kan sampai viral dan masuk berita segala, bukannya malu, ya? Masuk berita dan viralnya bukan karena perbuatan baik, pula. Gue sih, ogah.

Udah lihat videonya belum? What do you think?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

16 comments:

  1. aku pernah kemasukkan abu rokok orang yang naik motor sambil ngrokok. itu pedih abis, untung ga kenapa2. sekarang kalo liat ada orang yg ngerokok sambil bawa motor, aku teriakkin aja. aku juga tipe orang yang suka nyimpen sampah2 kecil mbak. lucunya, kalo mau ganti tas, pas dikeluarin isinya lha bungkus permen bekas semua. lupa dibuang XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bungkus permen, bon belanja/ makan/, dkk. Hahhaa! Sama kita! Itu nyebelin banget kena abu rokok! Aku lupa cerita, ada juga teman yang kena LUDAH dari pengendara di depannya. Syiiitttt, sebel banget x_x

      Delete
    2. ewww, itu jijik bangeeet... orang apa bukan sih yg begitu..

      Delete
    3. BANGEEET!! Mending kena sampah plastik daripada itu ya nggak sih? Walaupun nggak mendingan mana-mana sih -_-

      Delete
  2. gw paling benci klo buang bekas puntung rokok sembarangan trus masih nyala.. gila ya ntu orang ngga mikir resiko nya.. abu rokok juga kadang sembarangan terbang dari orang yg ngerokok sambil berkendara..

    apapun itu buang sampah sembarang merupakan hal tidak terpuji menurut gw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebayang kalo kena mata abunya, lalu bikin matanya buram kemudian kendaraan jadi out of control. Kan bisa jadi kecelakaan. Hal yang sekecil abu rokok bisa membahayakan nyawa orang lain. Egois banget, ya?

      Setuju!

      Delete
  3. Akuuu pernah banget kena abo rokok yang masih ada apinya pas di PIPI pas lagi bawa motor di depan Patra Kuningan, sesama pengendara motor aju kejar dengan kecepatan bulan dan aku hadang bapak berkumis itu. "Pak, ngerokok jangan di jalan, bara rokok Bapak kena muka saya Panas Pak" aku negornya gapake baik2 dan teriak saking emosinya. Dia berenti aku berenti dan mau di pukul aja donk, eh ada Pak polisi, tu orang di paksa minta maaf. Padahal kalo dia pukul mau aku tendang aja keluarin jurus tekwondo, hahaha. Maapppp mba Lita aku curhat soalnya aku kesellllllll bangettttttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wajar dong, pake emosi, secara muka kena bara rokok! Dia nggak tahu biaya skincare kita berapa? :))) Aturan biarin aja tuh dia main fisik, mentang-mentang sama perempuan, dikirain takut apa? CIS!

      *emosi juga*

      Delete
  4. Yang rokok itu juga super nyebelin. Gak sadar asepnya ke bisa ke belakang.

    Kadang aku suka pesimis sama etika dan perilaku orang dewasa jaman sekarang. Kapan ya hal-hal buruk kayak di atas bisa bikin mereka malu dan enggan ngelakuinnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaa, secara sering lihat orang dewasa merokok sambil ngajak main, dekat-dekat atau menggendong anaknya sendiri, nggak heran orang-orang ini jadi nggak peduli sesama di muka umum. Ya nggak sih? Gemas!

      Delete
  5. jadi pengen ikutan komen.. aku juga ngajarin ke anak2 tuk buang sampah atau simpan ketika belum nemu tempat sampah. Dan kasus orang naik mobil mewah yang buang sampah sembarangan, kalo sulungku komennya, tu orang uangnya habis buat beli mobil, sampe g sisa buat sekedar beli tempat sampah :))

    ReplyDelete
  6. Sudah sedih sih orang-orang egois gitu, yang buang trus bye! Menurutku ini juga ajaran dari kecil sih mba. Kaya suamiku yang ampe strict banget ga bole buang sampah sembarangan dari kecil, jadi kalo aku beresin cucian selalu nemu sampah-sampah di kantong celananya ahahaha yg dia simpan dan berencana dia buang ke tong sampah tp dia lupa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, kalau udah dibiasakan dari kecil, insyaallah membekas dan dijalani kok. Tapi dibiasakan ya, bukan sekadar dibilangin dan nggak diprakitkkan. Siapa yang membiasakan? Ya orangtuanya, pasti toooh. PR lagi buat kita berarti :)

      Delete
  7. Ludah paling jijay mba..ya ampun..itu org2 yg buang ludah sambil naik motor/mobil apa nggak mikir klo ludahnya bisa kebawa angin :( mbok ya minggir dulu apa gmn gt..herman deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. BETUUL, lagian ya kalo dia memang nggak mikirin orang lain, mikir aja dulu diri sendiri. Kalo ludahnya kena angin dan malah berbalik ke dalam mobilnya sendiri gimana? -_-

      Delete