Percaya nggak percaya

Wednesday, October 26, 2011 | 0 comments

Eh, ini bukan mau cerita soal hal-hal yang mustahil atau hil-hil yang mustahal yak..

Kayanya gw emang perlu belajar banyak banget masalah trust in a relationship. Ga cuma sekarang, tapi dari dulu gw selalu bermasalah sm kepercayaan.
Bukannya posesif atau cemburu sih, tp lebih ke nggak percaya aja :))
Dan mungkin juga karena kebanyakan nonton CSI serta baca aneka buku-buku jadi kalo jawaban belum masuk akal pasti akan berkembang ke pertanyaan berikutnya sampe sebuah jawaban masuk ke nalar gue.
Apa mungkin karena gw buaya, jd ga bisa dikadalin? :p

Sama Igun, gw belajar hal ini.
Gw sering anggapnya dia cuek, ga perhatian, ga khawatir, dst dsb. Tapi setelah gw pikir2 *yah oke, emang selain di cuek ya orgnya* dia hanya percaya sm gw.
Misalnya beberapa waktu lalu yang gw nonton konser Suede. Gw bilang, gw sendiri. Dia tanya ga jd sama si A, B,C? Gw bilang ketemu disana. Oh ya udah, tiati aja, katanya. Coba kalo gw bohong kan bisa banget ya?
Dia telp gw pas sore hari lagi tanya dimana sama siapa pulang jam brapa, that's it. Pas jam yang gue bilang akan pulang, dia sms nanya lagi.
Buat dia rupanya ga penting perintilan aneh2, cukup tau gw dimana sama siapa ngapain, ya cukup.
Cobaaaaaak kalo gw yg di posisi dia, bah, ga usah pergi senang2 kerja aja kalo jawabannya agak ga masuk akal bisa gw cecer abis2an *beginilah kalo naluri jurnalistiknya agak kenceng*
Ga bener sih, sikap gw yang demikian ini. Bisa bikin pasangan merasa ga dipercaya *maaf ya* Sekali lagi, bukan posesif/ cemburu, mungkin karena gue selalu punya jawaban yang masuk akal ya (ya karena emang nggak pernah macam-macam juga setelah nikah dan punya anak) jadi gue selalu butuh jawaban yang sama masuk akalnya dengan gue. Dan kadang2 ya emang pengen nanya aja yang butuh simple answer.
Eh bahkan lagi sebelum menikah pun, dengan yang lain juga gitu sih , baik pacar atau sekedar neneng2an kalo jawaban ga masuk akal bakal gue tanya terus sambil otak gue 'bermain' menyusun jawaban2 itu. Kalo ada missing pieces, nah siap2 dah :D

Keuntungannya dari sikap ini? Kalo ada kondisi dimana gue harus berbohong (dan ini kayanya once in a blue moon), maka gue bisa menyiapkan sampai detail dan celah terkecil :D
Kidding!
sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Are You Busy, Mom?

Tuesday, October 11, 2011 | 2 comments

Beberapa waktu lalu gw lagi nganter Langit ke sekolah dan nungguin di kaca pembatas kelas (tempat ngintip para pengantar ke dalam kelas gitu deh).
Ada 1 anak di kelasnya Langit yang selaluuuuu menyendiri.
"Tuh, kayanya ga mungkin kalo si A yg nakalin anak gue" kata salah 1 orangtua murid
"Iya ya, kalo dilihat2 A selalu menyendiri, menjauh malah dari rame2" kata gue
Tiba2 ada seorang mbak2 yg berdirinya dekat kita nyamber jaya, "si A kurang perhatian bu, dari orangtuanya. Kasihan deh, dari pertama sekolah minta dianterin sama mama atau papanya, tapi belum kesampean juga. Udah gitu mama papanya berangkat sebelum A bangun dan pulang setelah A tidur".
Gue dan ibu2 lain langsung terdiam. Yang gue tau, dada gue sakiiiit banget, lebay ya memang, tapi beneran. Belah saja dadaku kalo ga percaya *Rano Karno mode on. Eh apa Rhoma Irama sih, itu?*

Gue selalu mengantar Langit ke sekolah, alhamdulillah gw diberkahi dengan pekerjaan yang memungkinkan gue untuk melakukan ini. Setelah masuk kelas dan intip sebentar plus say hi dengan ibu2 lain (biar ga ketinggalan gosip seputar sekolah, eh maksudnya berita penting gitu lowh), gue berangkat kerja. Langit dijemput sama mbaknya. Dengan kondisi begitu aja, gue kadang suka sedih. Apalagi kebetulan gue ada akrab dgn beberapa ortu murid yg lain, mereka suka bbm-in foto Langit lg ngapain di sekolah/ kalo lagi kegiatan gitu.

I won't judge A's parents. Mungkin kondisi pekerjaan mereka memang tidak bisa ditinggal sama sekali. Banyak lah kemungkinan karena gue juga nggak menjalani hidup yang mereka jalani, jadi gue ga bisa kasih komentar. Toh, Langit juga hanya selalu diantar ibunya, bapaknya nggak pernah nongol :)
Tapi mungkin, mendengar cerita si mbaknya yang bilang A minta dianter mama papanya, dari sisi psikis anak sangat berpengaruh ya. Mungkin si anak ngelihat anak2 lain yang suka dianter/ jemput mama papanya. Ga semua lho, di kelas Langit cuma ada 4 anak yg full ditunggui ibunya. Sisanya sama mbak, termasuk anak gue. Etapi gw selalu nganter+nunggu sampe masuk. Eeaa, malah bela diri :)) beberapa anak lain, sesekali diantar oleh ibunya sebelum berangkat kerja. Mungkin si anak akan merasa bangga kalau diantar ibunya, "hey, aku juga punya ibu lho", "hey, ibu aku cantik sekali". Atau mungkin si anak ingin ibunya tau kegiatan dia di sekolah sehari2 seperti apa, ingin mengenalkan teman2nya ke ibu, guru2nya, dan lain sebagainya. Mungkinnnnn ya.

Waktu ikut seminar ibu Elly, katanya diatas 6 th kita sbg orangtua harus mampu jadi sahabat anak. Gimana bisa jadi sahabat ya, kalo semasa dibawah 6 th si anak dibentak, dimarahi, or even worse, diabaikan permintaannya (yang mungkin hanya hal remeh temeh seperti minta dipeluk, ditemani atau mengobrol)?

*mewek dipojokan taksi*
sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Belajar Menunggu

Thursday, October 6, 2011 | 3 comments

Bunda sedang belajar menunggu

Menunggumu menyelesaikan makan siang saat sore mulai merayap

Menunggumu memunguti pakaian yang tersebar bak bukit kecil

Menunggumu selesai menangis karena kecewa

Bunda juga akan tetap belajar menunggu

dalam lelah bunda,

dalam kesal bunda,

dalam sibuk bunda,

dalam waktu bunda

Karena bunda tau, kamu pun pasti sedang belajar menunggu, kan?

Menunggu kapan saatnya harus meminta

Menunggu bunda mengerti apa yang kamu inginkan

Menunggu masa di mana bunda memahamimu

Menunggu kebersamaan yang selalu menanti di ujung hari

Menunggu pun ternyata harus dipelajari...

- taken from Novelmomlit, Ibu-ibu Anda -

Maaf ya nak, ibu sering berangkat saat kamu belum bangun dan pernah kembali saat kamu sudah tertidur. Ketika suara pagar dibuka, kamu pasti langsung membuka pintu dengan wajah sumringah dan berteriak "ibu dali manaaaaa ajaaa....?"

I'll do my best, for you and me. For two of us. And i promise you, we will spend mooooore time together soon...

36 things about you (or me?)

Sunday, October 2, 2011 | 0 comments

Errr, us aja kali deh :D

1. Gue milih cv dan applicationnya dari meja pak direktur dan bilang, "ini aja pak, kita belum punya yang anak kampus ini"
2. Dia orang pertama yang berani godain gue (karena waktu itu seluruh dunia tau gue punya pacar posesip) dengan manggil gue "si cantik" dan gue godain balik dengan manggil "si ganteng"
3. Gue punya visual favorit (hingga saat ini) dari dia dan maap cuma gue simpen sendiri ya :)
4. Pernah diajak kekantornya saat udah misah kantor dan belum pacaran, teman2nya heboh :D
5. Nelpon gue dan karena gue lagi sibuk main billiard (!!) Gue suru dia nelpon teman gue yang lain
6. Juli 2005, dia sms gue dengan nada yang beda.
7. Gue ngomong ke sahabat2 gue, "dia kenapa ya? Lagi ga bener kayanya" :))
8. Gue tantang dia dateng, eh dia nongol beneran.
9. Pernah jemput gue jam 3 pagi cuma untuk anter pulang
10. (Ternyata) gue pacar pertama yang dikenalin ke bokap nyokapnya
11. Keliling agen, cariin koran buat bahan sample skripsi gue
12. Nganter gue sidang dari jam 6 pagi
13. Karena dia gue masuk Astro
14. Gue diem2 aja dgn hubungan kita, eh dia yang buka kartu duluan ke sesama cameramen
15. Maret 2007, ngajak nikah
16. Juli 2007, nikah deh!
17. 1 September gue hamil :)
18. Cariin KFC malam2 krn gue pengen makan itu
19. Rajin beliin bubur ayam (dari jaman PDKT)
20. Keliling cari teh india untuk ASI
21. Ga bisa ngomong I love you or such things, tapi balesnya dengan pelukan
22. Bawain ASIP yang suka ketinggalan di kulkas kantor
23. Peluk kalo lagi tidur
24. Agustus 2008, beliin rumah!
25. Beribu kali ngambek2an, marah2an, berantem, dsb but we're still together
26. Kalo gue masak (walaupun ga enak) tetap dimakan (and I promise u, I will cook more often for you)
27. Jarang komen penampilan gue. Kalo udah komen, either it is good (which is saaaaangat jarang) berarti parah menurut dia
28. Ga bisa diajak ngobrol pas bangun tidur
29. Kalo udah ngobrol, bisa sampe subuh
30. 2009, Beliin mobil :)
31. Looove his smell
32. And his hands
33. And his lips
34. And his shoulder
35. And his hair
36. And everything

Love and proud of you, Pe. Happy 36th birthday..

*harusnya di post pas 30 September kemarin*
sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

 
Copyright © -2012 rock 'n roll mommy All Rights Reserved | Template Design by Favorite Blogger Templates | Blogger Tips and Tricks