Fast Track Dufan: Karena Bahagia [Terkadang] Ada Harganya


Hari libur terakhir sebelum puasa, udah kaya tradisi nih Gank Jemputan piknik. Kalau tahun lalu kami ke Bogor, udah gue tulis sampe jadi berapa seri, kali ini kami cari piknik yang seharian aja.
Tadinya sih, pengin nginep lagi. Tapi apa daya ya, kesibukan #bukibuksetrong ini memang tiada tanding tiada banding. Atur jadwal nggak ketemu-ketemu, akhirnya ngalah. Piknik nginepnya setelah lebaran aja. Semoga!

Dari beberapa tempat yang akan dijadikan lokasi piknik, akhirnya tinggal 2 kandidat yaitu Waterbom dan Dufan. Tapi berhubung udah pernah piknik ke Waterbom, maka diputuskan untuk ke Dufan aja lanjut dinner di area Ancol. Gaya lah pokoknya, kangen-kangenan!

Kenapa judulnya bawa-bawa fast track? 


Jadi gini, sesepi-sepinya Dufan, tapi tetap masih antre panjang di beberapa wahana favorit. Nah, kemarin itu karena pas tanggal merah dan lagi ada promo bawa STNK motor harga tiket jadi cuma 150ribu, maka penuhnya gile!

Akhirnya, kami, para buibu memutuskan untuk beli fast track yang harganya seratus ribu. EH NGGAK TAHUNYA KALAU HARI LIBUR/ TANGGAL MERAH JADI 200RIBU DONG!
Fast track ini sejatinya adalah tiket tambahan supaya kita pake jalur cepat setiap antre di wahana-wahana yang ada. Bentuknya gelang, wajib dipake di sebelah kanan ["Kalo di kiri nanti dikira pake sendiri", demikian penjelasan mbaknya ketika gue iseng menjulurkan tangan kiri]. Pokoknya selama pake gelang fast track, hidup kita bak VVIP lah! Mevvah!
Silakan dihitung berapa total per orang berapa jadinya, deh, ya. Sebagai #IbuBijak, di awal gue mayan jadi perhitungan gara-gara nambah 400ribu untuk berdua Langit [kemudian nengok @irnaap dan @biancafebriani25 yang harus nambah 600ribu, karena bertiga!]

Rombongan sirkus :D
Anyway. Keuntungan pertama menggunakan fast track ini langsung kami rasakan di wahana pertama yaitu Ice Age. Antrean regulernya itu kalau pernah ke Dufan kan sampe depan Yoshinoya, ya. ke dalamnya masih puanjang buangets lagi. Sementara dengan gelang fast track, kami melenggang tanpa halangan semacam kawula VVIP lah. Haha.

Keuntungan berikutnya yang paling asik, sudah pasti di Arung Jeram. Tahu sendiri kan wahana yang satu ini favoritnya minta ampun. Konon di masa-masa penuh, bisa sampe 1 jam lebih hanya untuk menikmati wahana yang durasinya paling hanya 5-10 menitan ini. Pake fast track? Anak-anak bisa bolak balik sampe 4 kali! Sampe harus berakhir setelah mas-mas yang jaga ngomong ke kami, tolong gentian sama jalur regular dulu. Hehe. Bukannya mau aji mumpung, tapi ya melihat anak-anak lo yang tadinya takut/ khawatir/ deg-degan/ seram/ dkk naik satu wahana nggak tahunya ketagihan kan priceless. 


Anyway, Alhamdulillah setelah dikasih pengertian anak-anak mau dong move on ke wahana yang lain :)

Fast track ini memang berasa mahalnya sih kalo 200ribu. Mungkin pas 100ribu, masih nggak terlalu berasa. Tapi percayalah, kalo bawa anak-anak, fast track worth banget! Waktu di Dufan nggak habis hanya karena antre wahana, gitu.

Kemarin itu kami benar-benar dari Dufan buka gerbang yaitu jam 10 pagi, dan keluar 15 menit menjelang gerbang tutup, jam 8 malam. Itu kalo dibilang anak-anak benar-benar puas deh naik hampir semua wahana yang mereka inginkan.


 Itu tentang fast track. Lainnya tentang Dufan, gue simpulkan di bawah ini:
  • Manfaatin kalo ada promo. Kemarin dong, kami pake promo bawa STNK motor, jadi harga tiket hanya 150ribu. Harga tiket regular tanpa promo itu di hari biasa 275ribu, hari libur 300ribu. Wow kan?
  • Kalo mau beli tiket yang promo, siapkan uang cash. Karena yang promo bayarnya harus cash, sementara tiket regular bisa pake debit/ CC.
  • Bekal makanan? Kalo pengin ringkas sih, nggak usah lah. Di Dufan udah banyak kedai makanan, kok, seperti Yoshinoya, McDonald, bahkan Shihlin aja berarakan! Tapi sayangnya nggak ada kopi euy. Sebel deh!
  • Tapi kalo memang tipe doyan ngemil atau mau hemat, bawa makanan juga nggak masalah. Nggak usah takut bawa banyak barang, karena disediain loker gratis di dekat pintu masuk. Stroller/ kursi roda juga ada kok.
  • Bawa botol minuman sendiri? Nah, di beberapa spot ada semacam water station, lumayan kalo mau isi ulang [padahal nggak boleh, sih. Bolehnya buat minum langsung dari water station-nya]
  • Buat yang muslim, musala banyak kok. Yang gue inget nih, dekat wahana Perang BIntang dan ada yang lumayan besar juga agak di depan dekat bumper car kalo nggak salah. Mukenanya juga cukup bersih, kok.
  •  Kalau baju basah kuyup abis main Arung Jeram, di dekat wahana ada bilik-bilik yang disediakan buat ganti baju. 
  • Bolak balik ke toilet karena hobi pipis? Toilet banyaaaak dan bersih. 
  • Kepanasan dan pengin ngadem? Masuk ke area Ice Age, di sana berderet vendor makanan atau masuk aja ke wahana Hello Kitty. Ngademmmm.. karena ngadem di Istana Boneka itu antrenya warbiyasak kalo nggak pake fast track.
Keluar dari Dufan, kami makan malam di Jimbaran Resto. Berasa di Bali banget! Sayang, pantainya lagi ada bagian yang renovasi, jadi pemandangannya kurang oke. 


Tapi lagi-lagi ya, namanya juga kami pergi no driver, no nanny, bener-bener handle sendiri, jadi memang nggak sempat deh foto-foto cantik. Foto barengan yang bener ya cuma sekali sebelum main, itu juga karena kebetulan ada mas-mas naas dekat kita dan mau diminta tolong fotoin, hehe. Mungkin next piknik harus bawa fotografer beneran ya, supaya banyak foto kece yang layak tayang :D

Overall, Dufan masih jadi tempat yang seru kok buat piknik atau seseruan. Bisa buat mengenang masa kecil, atau tes nyali masih sekenceng pas muda apa nggak [syukurlah gue masi tengil kalo naik Halilintar dan Kora-kora doang, haha]

Kisah piknik lainnya bisa disimak di:

*terus bingung, 2 piknik lainnya kok nggak gue tulis di blog ya? Zzz*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

8 comments:

  1. Howaaaaa aku baru tau apa itu fast track ahahha uda lama bangeeeet ga ke dufan, thanks info nya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cus! Hahaha.. segera meluncur ke Dufan deh :)

      Delete
  2. Thn 2003 ke sana, tiket 50 rb . Hahahha .. Jd pgn ke dufan ih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seriusan 2003 itu 50 ribu? Lupa akuuu... Hayo dah, ke Dufan lagi!

      Delete
  3. Si Langit udah bisa naek wahana yang ekstrim2 gitu sih ya, Lit, jadi worth banget itu fast pass! Eh serius sekarang wecenya bersih? Waktu gue pergi yang 2 tahun lalu itu, wecenya sih mayan baru, tapi gue ga tahan beceknya. Bagi gue becek = minus banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, udh gedean soalnya, jadi lumayan banyak yang dinaikin. Lumayan sih, toiletnya. Kalo mau yang rada sepi di dalam area Ice Age itu, dia rada terpencil lokasinya.

      Delete
  4. Mau tanya, kalo beli Fast Track itu bisa bebas antre untuk semua wahana kah?
    Jika kita beli tiket regular (Rp 295.000 on weekend), brarti untuk menjadi "Pengunjung bebas antri" butuh tambahan Rp 200.00 lagi ya? Jadi totalnya Rp 495.000

    ReplyDelete
  5. Hai mbak, betul sekali! Dufan sekarang nggak ada tiket terusan, jadi tiket yang dibayar berlaku untuk semua. Tapi fast track memang beli terpisah, nggak di loket pembelian. Loketnya ada di dalam dekat merry go round.
    Dan yes, harganya jadi segitu kalo nggak pakai promo. Mahal yaaaa.. hahaha, makanya mari manfaatkan promo Dufan!!

    ReplyDelete