Bali with Langit Day 1: Nonton Kecak di Uluwatu


Kalo ikutin Instagram gue, iya, baru balik dari Bali sama Langit. Emang Langit libur? Enggak. Emang Lita libur? Enggak. Haha. 


Intinya mah, dapat tiket promo, dan nggak mau jalan-jalan di musim liburan karena pasti Bali penuh. Karena tiket promo, dapet flight berangkat di malam hari. Sampe Denpasar pun udah di atas jam 12 malam. Nggak kasihan sama Langit? Nggak, di pesawat tidur, sampe Denpasar juga tidur :)

sibuk gambar sambil nunggu flight
Kemarin banyak yang nanyain itinerary, maka akan gue share per hari, ya, di blog, supaya lebih mendalam ceritanya. Ceile. 

Sebelum berangkat, nyusun itinerary berdua Langit. Karena anak gue ini tipe yang doyan outdoor activities, museum-museum, dan budaya-budayaan, maka itin nggak jauh-jauh dari situ. 

Day 1, kegiatan yang paling di-highlight adalah nonton Kecak Dance di Uluwatu. 

Paginya kami berangkat rada siang, karena malam sebelumnya tidur pagi. Gue nginep di tempat sepupu @sandrakumaladewi,  yang rumahnya di Denpasar. Lumayan ya kan, penghematan. Namanya juga liburan #ibubijak :D


Sebelum berangkat, mampir ngopi dulu di Milestone Coffee Jl. By Pass Ngurah Rai No.274, Sanur. Tempatnya enak, bagus ala industrial, tapi sayang kopinya hanya sedia kopi mesin. Kebetulan gue doyannya kan kopi manual, karena lebih ngartsy aja. Haha. Nggak deng, kata lidah gue, kopi manual brew lebih enak aja rasanya karena bener-bener nunjukin kecanggihan baristanya. Akhirnya cuma order latte tapi double shot, dan enak!! 


Setelah ngopi, makan siang dulu di Warung Nasi Ayam Bu Oki Jl. Celagi Basur No.3Y, Jimbaran. Ini mah udah tenar, lah, ya. Enak deh, pokoknya. Ruangannya luas, nggak hectic. 



Sebelum ke Uluwatu, nggak afdol kalo ke Bali belum injek pasir pantai. Maka mampir bentar di Padang Padang Beach. Turun tangganya lumayan ya, bok. Eh, turun mah nggak apa-apa, naiknya yang menguras tenaga. 

Pantainya sendiri kecil, awalnya model hidden beach gitu ya, banyak yang ke sana buat surfing atau sekadar berjemur. Tapi karena udah tenar, alhasil penuh banget kaya pasar. Di sana akhirnya cuma sebentaran doang, karena nggak tahan sama penuhnya. Itu bukan musim liburan, apa kabar pas musim libur, ya? Bhay. 


Dari sana langsung meluncur ke Uluwatu Temple. Tukar tiket pertunjukan yang sebelumnya udah kami beli online, lalu buru-buru masuk. 

Di sini kita harus pakai kain yang disediakan oleh pengelola. Kalau pakaian sudah cukup sopan, petugas menyarankan untuk tetap pakai kain semacam ikat pinggang aja. All free. 

Sayangnya, karena sampai sana udah sore, jadi nggak sempat keliling pura. Kami harus langsung ke area pertunjukan biar dapet tempat duduk yang asik. 


Area duduknya ini menghadap matahari, jadi kemarin karena cuaca puanas buanget, lumayan kejemur deh. Tapi peletakkan area duduk yang menghadap matahari ini bukan tanpa tujuan, pas show dimulai baru deh berasa how magical the show is, sendratari yang ciamik dengan latar belakang sunset. Can you imagine? 

Maap dah ya, bukan fotografer, jadi foto seadanya :D
Sendratari ini bercerita tentang kisah Rama dan Shinta. Disajikan dengan tarian yang indah, penari kecak yang canggih [90 menit koreografi kecak sambil nyanyi, ajegile], kostum oke, dan kejenakaan yang engage banget sama audience. We just love it!  

adegan Hanoman mau dibakar yang bikin Langit kepikiran
Langit sendiri hepi banget. Ini serius, bukan omongan karena di media social. Haha. Dia bolak balik bacain jalan cerita dari kertas yang dibagikan di depan, dan bahas jalan ceritanya. Bahkan sampai sekarang, masih suka "Bu, aku masih kepikiran Hanoman dibakar. Kasihan ya, aku sedih lho"

Kiat buat yang mau nonton Kecak Dance di Uluwatu:

  • Beli tiket online sebelum ke lokasi aja. Harga tiket online 85k, on the spot 100k. Lumayan kan, hemat 15 rebu! Kalo beli 1 nggak berasa, kalo beli 4 atau lebih? Kan lumayan buat jajan #ibubijak
  • Sampai di lokasi sebaiknya lebih cepat, supaya bisa dapet spot yang mantap 
  • Kalau mau dapet foto sunset, spot duduk yang tepat di bagian atas. Tapi kalau mau foto ke stage memang susah, unless lo bawa kamera lensa tele. Kalau mau foto pertunjukan, duduklah di bagian bawah. Cuma pas adegan bakar-bakaran, bisa kena asap. Nggak banyak sih, asapnya, tapi lumayan juga.
  • Show ini menurut gue lebih cocok buat anak usia SD, karena udah bisa menikmati. Kalau anak yang lebih kecil, khawatir bosan minta keluar yang bisa mengganggu pengunjung lain yang beneran pengin liat show ini. Secara duduknya rapet-rapet banget ya, susah deh, mau keluar dari area apalagi kalo lo duduk di bagian atas. 
  • Sebelum show, ke toilet dulu, supaya nggak ngeribetin di tengah pertunjukan.
  • Bawa payung kalo emang nggak tahan silau. Seperti gue sebutin kan seating area-nya berhadapan dengan matahari banget, sebelum sunset itu matahari lagi lucu-lucunya dan somehow kita kaya kena lampu panggung. Jadi kalau nggak tahan silau banget, pakai payung cukup membantu.

Itu aja sih kayanya, kiat dari gue. Di akhir acara pengunjung boleh berfoto sama pemain. Tokoh yang Langit pengin banget foto bareng adalah Rama dan Laksamana. Alasannya: karena keduanya itu tokoh laki-laki tapi diperankan sama perempuan. Keren, katanya!

siapakah mbak-mbak paling kiri? Nggak tahuuu.. haha!
with Kecak Dancers yang semangatnya nggak habis-habis. Wong foto aja, mereka masih sambil nyanyi. Kan suaranya nggak kerekam, ya?
Sama Sugriwa. Langit dikasih bunga, terus bunganya disimpan terus, katanya "kenang-kenangan dari Sugriwa"

Kalo lihat di IG storieshighlight, gue terpesona sama Hanoman. Lucu, enerjik, seru! Tapi sayangnya dia memesona begitu banyak orang, jadi bintang lah malam itu. Yang ngajak foto bejibun. Ada foto kami sama Hanoman, tapi jelek banget hasilnya karena padaaat sekitar dia!

Balik dari sana, kami makan Betutu Gilimanuk. Kebetulan Langit makannya nggak repot, dan doyan pedas, jadi dia semangat banget makannya. Kepedesan sampe berkeringat, tapi ludes!

Hari pertama kami berlalu dengan lancar. Alhamdulillah.

Tidur kemalaman, padahal besok paginya mau nyeberang ke Nusa Lembongan. Nyaris telat! Nanti gue ceritain di blogpost berikutnya, ya.


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

7 comments:

  1. Wah seruu, thanks for sharing mba Lita. Langit anaknya seru yah kalo diajak traveling

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillaaah... biar ibuk nggak stres! Haha..

      Nantikan masih ada sekian hari berikutnya, lho :D

      Delete
  2. Beberapa kali ke bali dan pingin banget nonton kecak di uluwatu tp blm kesampaian... jam brp mbak sebaiknya kita sdh hrs ada disana biar bs keliling dulu sebelum acara dimulai ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mau enak, sih, dari siang jam 2-an kali ya. Biar puas kelilingan pura dan foto-foto. Jam 5.30-an baru deh ke area pertunjukan :D

      Delete
  3. Suka sama gaya ceritanya.. Berasa banget suasana di tempat yg lagi diceritain

    ReplyDelete
  4. Aku jg suka nonton kecak di Uluwatu.. magical banget gt... harga ya udah naik yaa.. 3 or 4 thn lalu 70rb utk turis lokal, utk turis mancanegara 100rb.. but still worth the price....

    ReplyDelete