Tuesday, February 26, 2013

Cek Bebi Cek

Sudah pada tau lah, ya, tentang FDN Weight loss Challenge?

Sebagai yang ga ikutan, tapi gemar mengikuti exercise-nya, kemarin gue ikut cek inbodi. Cek inbodi ini kalo yang pernah ikutan fitness/ gym, pasti tau. Jadi mengecek kondisi tubuh, mulai dari BMI, jumlah muscle, fat, mineral, total body water, dsb dst.

Menurut gue, ngecek ginian penting banget. Kenapa? Jadi kita tau exercise apa yang pas untuk tubuh kita. Ga cuma karena teman hobi naik sepeda, jadi ikut beli sepeda (yang mahal banget itu). Atau lagi hits konekin jarak lari ke socmed, terus kompetitip juga melakukan hal yang sama. Atau MBC lagi tren di kalangan netizen, jadi ikut juga, tanpa tau mau ngapain.

Nah, dari hasil inbodi 6 minggu yang lalu, gue masih ada fat yang harus dikurangi. Sekitar 3kg. Lalu, muscle gue kudu ditambah 5kg-an lagi. BMI gue kebetulan normal, jadi untuk berat badan udah nggak masalah, cuma memang komposisi dalam tubuhnya yang harus diperbaiki.

Siapa bilang, yang kurus ga butuh olahraga?

Cuma sekali lagi, olahraga apa yang cocok untuk masing-masing tubuh kan beda-beda. Karena misalnya, BB gw dan si A sama, tapi muscle si A sudah maksimal sementara fatnya masih ada, sehingga dia udah ga usah olahraga weigh lift sesering gue tapi cardio-nya yang dipersering.
Hasil inbodi kemarin, setelah 6 minggu olahraga intensif (2x seminggu Master Boot Camp, 1x SH*BAM/ Body Combat, 2x jogging), tapi makan tetap berantakan (kan gue ga ikut challenge! Haha, alibi), berat badan turunnya ga sampe sekilo, kaya belanja cabe cuma pake gram-gramanan. Tapi muscle gue nambah (yeay!) dan, fat-nya HILANG! Fitness score juga naik. *mari kita ucapkan, alhamduuuulillah*

gambar orang-orangannya menyedihkan, ya :(

Nah, menurut neng @vinaoktaviani, brand manager WRP, gue ga perlu banyak-banyak cardio. Karena fat gue sudah hilang, nanti yang ada malah minus :D kebetulan, deh, gue biasa aja sama jenis olahraga aerobic, karena:

- yang pake musik itu bikin gue pengen joged
- lari kadang2 suka bosen, karena gerakannya itu2 aja (ya menurut lo, mo lari diselingi koprol, Lit?). Makanya lagi semangat ngajakin ibu-ibu Al Galaxiyah lari bareng biar ada temen ngobrol (mo lari apa arisan?)



Setelah lari berduaan Rini, mesra bener, dah, di bawah puun :p

- naik sepeda, suka ga sadar, tau-tau udah berapa puluh km, lalu bingung pulangnya :))
- berenang, sutra lah, ya, suka agak panik kalo kaki nggak napak bumi.

Kata Vina, sebaiknya gue fokus di olahraga macam MBC, yang weight lift atau angkat beban untuk menambah massa otot. Kebetulan, pas nyobain MBC pertama kali, gue udah langsung jatuh cinta sama exercise ini. Berasa pas!

Makanya begitu tau hasilnya, gue hepi berat! Karena punya lengan yang toned seperti Mbak Gwen Stefany adalah impian gue. Apalagi bisa nyanyi sambil push up sebelah tangan (sambil karaoke aja tapinya, haha).

Ngomong- ngomong tentang Gwen, kenapa gue mencontohkan dia? Kok bukan menuju pada Beyonce, Fergie, atau siapa lah yang seksi-seksi?

Lah, gue sadar diri, secara badan gue bentuknya lempeng, ya. Jadi Gwen Stefany lah, tujuanku!

tah, keren abis lengannya, edan!

Btw lagi, 6 orang yang ikut challenge kemarin hebat-hebat lho! Mereka turun berat badan antara 2-5kg! Ga fantastis memang, kalau dilihat dari jumlah penurunan berat badan. Tapi dari massa otot, penurunan fat dan fitness score, keren semuanya! *angkat topi*

Sekian dulu, ya. (Baca: udah mau turun angkot)

Harusnya inbody apa inbodi, ya? Hahaha #dibahas
sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Thursday, February 21, 2013

Nekat!

Kalau dipikir-pikir, gue termasuk anak yang nekat dan suka mengambil risiko. Kasihan sekali emak gue, ya, pasti banyak deg-degannya ngadepin gue. Haha.
Contoh kecil, tentang piercing.
Gue kebetulan memang banyak berteman sama anak-anak metal, haha, maksudnya mereka yang penyuka musik, seni, dsb dst.
Dari situ gue kenal piercing dan tato.
Sekitar 8 tahunan yang lalu, abis balik dari live program tv, tiba-tiba gue punya pikiran, "mau piercing, ah!". Padahal asli, belum kepikiran akan di mana lokasinya, efeknya gimana, dan, NYOKAP NGOMONG APA YAAAA? :D

kelihatan ga tindikan kupingnya?

O, ya, sebelumnya udah punya pikiran itu, tapi maju mundur. Nah, hari itu, tau-tau pengen aja. Langsung duduk di depan si tukang tindik.
Dia: "Tindik di mana?"
Gue: "kuping aja lagi lah, tapi agak ke atas"
Dia: "yakin, situ doang?"
Gue: "umm, eh, di lidah, deh!"
Bolak balik, ternyata tindik di lidah ga mudah, saudara-saudara! Lidah lo kudu rileks dan dipipihin. Coba, deh, depan kaca, kira2 bisa ga? Nah, menurut ngana, kalo di depan lo ada orang betindik banyak, gue bisa rileks ga? LOL!
Di hari lain, "tindik di hidung lucu kayanya, ya". Berangkat lah, tindik di cuping hidung kanan.
Sampe rumah, lagi tiduran depan tv sama nyokap. Tau-tau nyokap bilang, "ada nyamuk tuh di hidung kamu". Gue cengar cengir, nyokap curiga lalu ngomong, "KAMU DITINDIK YAAA?"

tah, yang di cuping hidung :D

Hebat, beliau ga marah. Cuma ngomong, "jangan sering-sering dipake, tar ketauan papa", hihihi.
Kenekatan lainnya adalah belajar nyetir mobil.
Gue ga pernah belajar di sekolah nyetir atau belajar intensif. Cuma pernah sekali 2 kali, tes-tes nyetir mobil sepupu. Kebetulan kalau pergi ke mana-mana, gue senang merhatiin jalanan dan tentunya ke si sopir. Suatu hari driver kantor ngomong, "mbak, mau belajar mobil?".
Detik berikutnya gue udah duduk di belakang kemudi. Belajar mobilnya ga pake di lapangan, cyin, langsung turun ke jalan. Untung, jam 3 pagi :))
Sebulan belajar mobil, udah nekat gantiin bokap nyetir mobil Yogya- Solo :D
Satu hal yang gue nggak nekat, bikin tato.
Entah kenapa untuk hal yang satu ini, gue nggak nekat. Padahal menengok diri gue ke belakang, hal ini sangat mungkin gue lakukan. Kayanya lebih karena, kalo tindikan bisa ketutup (padahal sampe sekarang belum keututup sih) sementara tato, gimana ngapusnyaaaa?
*postingan ini random amat, ya, maklum lagi bermacet-macetan*

sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Tuesday, February 19, 2013

Cuti Sebentar, Yaaa...

Maybe this year is the best birthday i've ever had ;)

Pertama, gue dapat kamera yang emang udah diincer, Samsung Galaxy Cam. This camera is AWSOME!

Beberapa yang follow twitter mungkin ngeh, ya, betapa gue 'memuja' kamera  ini. Sampai-sampai si DSLR dianggurin dulu di rumah. Haha.
Kenapa gue suka kamera ini? Nanti akan gue tulis di Mommies Daily ;)

Kedua, gue ke Bali!
Hahay, banyak yang tanya apakah ini liburan?
Well, bisa iya, bisa tidak. Ke Balinya diundang sama Ci Yuna dari OTG. Hampir aja nggak jadi, karena Langit sakit. Tapi 1 hari sebelum berangkat, kondisinya membaik.
Kok tega sih, lo tetap berangkat, Lit?
Ini tentu dengan pertimbangan yang panjang dan persetujuan berbagai pihak, ya.

Ok, mengenai hal itu nanti akan dibahas di postingan terpisah. Ini mau nulis mengenai bagaimana menjalani ulang tahun di usia yang sudah tak lagi muda ini *ngunyah sirih*.

Perjalanan ke Bali kemarin, luar biasa, deh.
Ya, lokasinya. Ya, teman-teman seperjalanannya. Sampe Tour Leader-nya! *halo-halo ke Margo dari Obaja Tour and Travel*.

Kami belajar bikin penjor, gebogan, canang dan aneka peralatan upacara keagamaan di Desa Celuk. Malamnya nonton Teater Devdan yang EDAN KERENNYA.
gebogannya hasil karya sendiri, lho!


Besoknya, naik Cruise ke Nusa Lembongan. Niat mau snorkelling atau parasailing, yang kesampean cuma Banana Boating.

Nah, ini, ya,sebelum banana boat, gue dapet 'hadiah' ultah dari oknum yang ikut trip kemaren, sebut saja namanya Adit. Tiba-tiba dia lari ke arah gue lalu berdua Andes, setengah mengangkat gue lalu nyemplungin ke laut. Zzzz.....
efek dicemplungin, kaki kebaret karang :p

Memang, sebelum kami ke Devdan, kan tim OTG ngasih surprise dengan mematikan lampu ruangan lalu nyanyi "happy birthday to you.." rame-rame dan kasih gue kue ultah :') aku terharu. Terus si oknum ini udah bolak balik ngomong, "bawa baju lebih, kan, lo?". Siyal.

beautiful surprise :)
Thank u, Ci Yuna :*

Eniwei, tengkyu Ci Yuna :'}

Malamnya lagi, nih, setelah dinner di Oceans 27, pulang lah ke kamar masing-masing. Emang ga di mana, ga di mana, gue cenderung lebih mudah akrab sama laki-laki, ya. Dipaksa lah malam itu nemenin pria-pria boysband (LOL) jalan-jalan. Padahal awalnya hanya mau begadang di kamar, ngobrol-ngobrol gitu, santai lah gue pake celana untuk lari besok pagi, kaos gombrong, sendal kamar. Heladalah, taunya malah dipaksa (ceile) ke Legian. Untung main biliar doang. Kece bener, dah.
(ga sempet foto-foto lah ya, secara gue ga bawa apa-apaan, dompet pun ga bawa. Awalnya kan cuma mau kumpul di kamar sebelah :D)

Btw, that was a great different way to spend my birthday.
Pengalaman baru, cerita baru dan tentunya, teman-teman baru (yang pada ketagihan untuk meneruskan meet up di Jakarta. Yaiy, punya 'geng' baru! Haha)

dengan beberapa teman trip :)

Wednesday, February 13, 2013

tiga-dua

Pas gue kelas 3 SMP, kelasnya di III-2.
Kelas 3 SMP berarti 17 tahun yang lalu.
Njrit, udah tua, ya, gue? Haha.

17 tahun yang lalu, gue masih pake rok biru tua. Saat itu gue memandang yang sudah duduk di bangku SMA tampak dewasa, keren, boleh pacaran (hahaha, bedon tapi serius, soalnya gue merasa SMP masih ga boleh pacaran. Bolehnya naksir doang #eh) dan sudah bertanggungjawab.

Pas SMA, gue lihat yang kuliah juga begitu. Lebih serius dan terarah masa depannya *halah*. Ya gimana enggak, kalo dari cerita kakak gue yang 2 tahun lebih tua itu, teman-teman kuliahnya ada yang ke kampus pake rok mini, jalan-jalan ke luar negeri, dan ngekos! Wih, how cool is that? Haha. Fyi, gue dan kakak gue ini dilarang keras ngekos. Bahkan, gue sempat mau kuliah di Solo, sama bokap pun dicarikan tempat tinggal keluarga beliau yang dekat kampus. Nggak heran, kakak gue dulu bolak balik Bekasi- Depok setiap hari :D

Begitu udah kuliah, gue merasa seperti sudah punya kehidupan yang kompleks. Apalagi semester 3an, gue udah kerja. Punya pacar pulak. Wah, rasanya, udah pas gitu.

But, hey, I was wrong.
Kehidupan justru belum dimulai.

Apa yang gue rasakan saat itu, belum ada apa-apanya dengan apa yang gue rasakan di tahun-tahun setelahnya.
Ada banyak kebahagiaan yang gue rasain. Kenakalan-kenakalan anak muda, keseruan di kerjaan, perasaan bangga karena di usia yang masih muda, bisa dibilang sudah memiliki segala. Ah, apa benar, segalanya? Semuanya, jadi kenangan yang terindah ala Samson.

Kesedihan, kemarahan, kecewa, pasti juga ada. Saat itu mungkin gue kesal, marah. Kenapa harus terjadi sama diri gue? Tapi merenunginya sekarang, gue malah bersyukur. Tanpa batu-batu sandungan tersebut, mungkin gue malah nggak bisa berdiri tegar seperti saat ini. Kaya Joy Tobing, ya :p

But I was having a good time back then. Eh, salah, a great one!

Di usia tersebut (early-mid 20), gue sempat mikir, kaya apa, ya, gue di usia 30 nanti?

Nah, sekarang udah. Udah kelewat 2 tahun pulak. Yang gue rasain, Tuhan selalu baik sama gue, alhamdulillah.

Mungkin apa yang pernah gue impikan, belum terlaksana. Apa yang gue inginkan, belum kejadian. Tapi di luar itu, gue bersyukur dengan apa yang gue miliki saat ini. Di usia yang sekarang ini.

Hello 32, please be good :)


sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Monday, February 11, 2013

Sakiiiit..

Urusan sakit, alhamdulillah badan gue ga rewel. Dari kecil ga ada penyakit tertentu, paling meler-meler doang, haha.

Pas kerja3-4 tahunan, sempat kena maag, gegara pola makan ga teratur. Tapi ya itu aja. Alhamdulillah juga masuk RS cuma pas melahirkan doang. Mungkin juga karena gue tahan banting, ya? Atau karena nama gue diambil dari kata ikhtiar? Haha.

Intinya dari dulu, kebiasaan, kalo udah ga bisa bangun, baru gue sebut diri gue sakit. O, ya, dan gue sangat jarang minum obat. Ga tau kenapa, kalo dulu pan belum tau tentang RUM, ye.

Nah, kayanya karena hal ini juga, gue jadiin diri gue sendiri sebagai bench mark atas Langit. Dan untungnya, kayanya anaknya kuat-kuat aja.

Langit termasuk anak yang jarang sakit. Ya, kalo batpil, mah, ga usah dihitung, ya. Dua kali yang menurut gue lumayan bikin deg-degan kondisinya.

Pertama, waktu abis disapih. Panas tinggi 3 hari berturut-turut, lemas ga mau makan-minum. Gue bawa ke dokter, standar, dikasih penurun panas. Abis dari dokter, panas turun, baru keluar bercak-bercak merah. Yeay, roseola, ternyata. Setidaknya, gue udah tau apa penyebab panasnya itu. Pas waktu panas ini, suhunya sampe di atas 40 dercel. Hebatnya, Langit ga ngigau dan masih sadar. Kata dokternya, sih, anak ini termasuk kuat, ya. Karena pada umumnya, di usia Langit, kalau panasnya segitu, bisa-bisa udah kaya ga sadar gitu.

Kedua, pas usia 3 tahunan. Suhu tubuh, biasa. Tapi setiap makan, keluar lagi. Diare, enggak terlalu. Virus, sih, kayanya. Untungnya, yang benar-benar makan lalu keluar lagi itu cuma sehari. Besok paginya udah mulai bisa makan. Jadi ga sempat gue bawa ke dokter.

Terakhir, 2 hari ini.
Udah beberapa hari Langit batuk. Standar lah, di sekolahnya juga banyak yang pada batpil, so it's pingpong aja, virusnya.
Sabtu kami ke Bogor, balik dari Bogor, Langit lemas. Badannya agak panas, gue ga tau suhunya, karena di jalan ga bawa termometer. Tapi yang pasti, Langit bilang kedinginan. Sampe rumah, langsung ukur suhu badan. 38. Banyakin minum, ga pake AC, skin 2 skin. Ukur lagi, 39,7. Minta Igun beliin tempra. Iya, gue emang ga simpen obat-obatan penurun panas/ batpil/ whatsoever di rumah. Bukannya RUM-RUM gitu, sih, tapi emang karena jarang kasih begituan, jadi sekalinya minum, berarti udah beberapa bulan atau tahun yang lalu.

Yang bikin gue yakin kasih penurun panas, selain suhunya emang udah segitu, adalah karena Langit meracau! Kalo gue orangnya parnoan, kali udah mewek atau setidaknya wiridan, ya. Langit mulai ngomong,

"bu, itu tantenya ngomong apa?" --> padahal ga ada sapa-sapa di kamar.
"Bu, teman-temannya tadi mana? Kan lagi main seluncur" --> padahal lagi pelukan di atas kasur sama gue.

Setelah diminumin penurun panas, mulai tenang, minta peluk, lalu tidur. Besok paginya bangun dengan segar. Alhamdulillah.

Sorenya, kuyu lagi. Gue ajak tiduran di kamar, ukur suhu badan, 38. Tidur 20 menit, lalu bangun. Ukur suhu badan lagi, 38,5. Tawarin minum obat, nggak mau. Padahal suhu badannya naik terus. Sampe ke titik, pas ada nyokap di rumah, 'dipaksa' untuk minum obat. Karena suhu badannya ke 39,7 lagi.

Lanjut skin to skin, banyak minum air putih, terus tidur. Jam 11 malam bangun, mulai berkeringat karena ga pake AC. Suhu badan, 38. Pasang AC di suhu 27 saja, baru tidur jam 1 malam. Terus jam 4 bangun, suhu badan 38. Skin to skin terus, minum air putih juga. Tidur lagi, bangun jam 7. Gue bilang aja masih malam, karena tidurnya ga bener. Suhu badan 37. Alhamdulillah.

Mudah-mudahan ntar sore nggak naik lagi, ya, nak, suhu badannya. Amiiiin.



sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Monday, February 4, 2013

Pe-eS-Ka

Ada yang pernah lihat acara musik, kuis, talkshow, dsb di tv, di mana penontonnya lebih heboh, bajunya seragaman, atau ada yang berkarakter kocak dan sering di 'bully' sama host?

Nah, mereka adalah Pe-eS-Ka (PSK), alias Penonton Studio Komersil :))

Kenapa disebut komersil? Karena mereka dibayar untuk datang, nonton, bergaya sesuai arahan tim kreatif melalui Floor Director (FD).

Waktu kerja di PH, gue akrab sekali dengan PSK dan agency-nya. Ow yeah, mereka ada agency lho, bukan cuma model papan atas aja yang pake agency. LOL.

Tapi perkenalan gue dengan PSK sudah beberapa tahun sebelum kerja di PH. Gue pernah jadi salah satu mereka :))

Jadi begini ceritanya..

Waktu kuliah, gue ikut sebuah ekskul (apaan dah kalo kuliah namanya, ya?), semacam UKM, tapi UKM ini 'liar' karena independen, berdiri sendiri tanpa pembiayaan atau fasilitas kampus. Nah, senior-senior di sini, banyak yang udah pada kerja atau ikut-ikut kerja sama seniornya lagi. Suatu hari, kami para junior disuruh ikut syuting oleh salah satu senior. Nama pun junior, apa yang dikatakan senior, hayu aja.

Rame-rame kami naik bus umum ke studio di daerah Cawang. Syutingnya disuruh ngapain? Yak, kami hanya duduk aja di kursi penonton, tepok tangan kalo disuruh, ketawa kalo diminta. Dikasih makan dan pas pulang dibekelin duit 25 ribu/ orang. LOL.

Jangan kira sebentar, ya. Proses syuting itu (setelah gue berkecimpung di dalamnya sebagai kru) will takes forever! Datang jam 10 pagi kelar jam 10 malam! Tapi namanya anak bocah, sama teman-teman pulak, ya senang-senang aja.

Itu sekitar tahun 99. Lalu, 2002, gue udah mulai kerja di PH. Belum ngurusin program yang butuh penonton. Baru sekitar 2003-2004, gue ngurusin program berpenonton bayaran.

Sebagai produser, gue bisa request ke PA maunya penonton yang macam apa.

- Usia remaja dewasa (biasanya ambil anak kuliah atau paling sial anak-anak SMA pakein baju bebas dan bergaya serius dikit)
- Usia ibu-ibu (paling gampang ngambil dari pengajian atau ibu-ibu dari pemukiman terdekat)
- Usia eksekutif muda (yakinlah, yang hadir bakal sama aja dengan remaja dewasa, cuma mereka nongol pake jas dan dasi -__- )

Untuk mereka-mereka ini, kami biasanya menyediakan makanan 1x per kedatangan plus uang transport yang diserahkan ke agency-nya, terus entah dibagi-bagi berapa per orang.

Tahun 2005-2006, ketika klub motor mulai bermunculan, nah ini malahan lebih enak. Karena mereka nggak repot masalah transport, yang penting, mereka boleh pake jaket/ kostum klub mereka dan disebutkan namanya oleh host. Gampil, dong?

Maka beberapa klub motor ini jadi langganan, deh, untuk sebuah acara yang gue kerjain di salah satu tv swasta.

Yang ribet waktu gue bikin talkshow untuk ibu-ibu. Set program waktu itu kecenya minta ampun. Serius, bukan karena gue pegang program ini, ya. Tapi emang beda lah dari set program talkshow yang biasanya ruang tamu/ teras itu :D

Nah, secara setnya udah AB (bahkan A+, duileee, haha), pasti kan penontonnya butuh yang sesuai set, ya? Tapi, namanya sistem kapitalis, mengeluarkan sesedikit mungkin untuk meraih sebanyak-banyaknya (bener ga? Haha) alhasil dana yang dikeluarkan segitu-gitu aja. Kalo penonton kudu yang AB/A+, bisa-bisa diketawain karena yang mereka dapet cuma cukup buat beli Starbucks doang :D

Ngakalinnya?
Penonton diedit, haha. Maksudnya, dipilih, yang camera friendly (ga usah camera face, lah, ya) dipilih duduk di tempat-tempat yang bakal banyak disorot kamera. Bahkan ada beberapa yang gue minta tim make up dan wardrobe untuk make over dikit.

Jahat, ya?
That's entertainment. Bahkan jadi penonton aja lo diseleksi -__-

Ada beberapa penonton yang memang diseleksi sebagai bahan becandaan host. Biasanya dipilih karena 'keunikan' mereka. Ngomong-ngomong tentang ini, ada seorang pelawak yang sekarang tenar banget karena gagapnya, dulu juga jadi penonton acara gue. Karena dia kocak, akhirnya kami kontrak dia untuk selalu datang ke syuting program tersebut. Bayarannya? 150 ribu rupiah/ datang saja.



sent from my Telkomsel Rockin'Berry®