Surabaya, Rocks!

Tuesday, May 29, 2012 | 2 comments

Sabtu lalu tugas luar kota lagi, kali ini ke Surabaya. Sebelumnya gue cuma pernah mampir di Surabaya doang pas road trip ke Bali. Makanya cukup excited ketika tau kota mana yang dituju kali ini. Apalagi, tugas kali ini juga sekalian gathering sama member Mommies Daily cabang Surabaya di event-nya Pampers Happynesia.

Kalau biasanya berangkat keluar kota sendirian, kali ini berdua sama Manda. Kami berangkat hari Sabtu siang, cukup bernafas lega ya, karena waktu ke Nias, pesawat jam 7 pagi, waktu ke Bangkok malah jam 5 pagi. Berhubung berangkat siang, jadi bisa dianterin deh, sama Langit. "Aku mau anter ibu, dong, ke Surabaya", itu namanya ikut dong, neng :D

Sampai di Surabaya, langsung menuju ke Nasi Bebek Tugu Pahlawan. Menu ini dipilih karena berdasarkan Iis (anak ICAS yang lagi tugas di Surabaya) dan Rohim (calon sepupu, alias tunangannya Sandra) lokasi ini bebeknya endes. Baiklah! Bersama 10 wartawan lain (yang kebetulan cewek semua) kami pun langsung berbagi tugas 2 orang pesan makan, 3 orang pesan minum, sisanya cari kursi. Kerjasama yang bagus sekali untuk sekelompok orang yang baru kenal beberapa jam saja :D
Nasi Bebek Endes!
Terus, kami balik ke hotel. Oh iya, kami nginep di Garden Palace Hotel (yang selalu gue sebut dengan Greed Garden Palace -___-). Kamarnya bagus!
*mudah dipuaskan dengan kamar seperti ini :p *

Setelah gue kasih tau Igun lokasi menginap, pertanyaan pertamanya adalah, "bisa ngerokok di hotelnya?", ini akibat dia parno pernah syuting di Surabaya beberapa kali tapi dapat hotelnya selalu yang nggak bisa ngerokok :)) Gue tentunya sekamar sama Manda lah yau!
Muka kucel

Oh iya, ini kaca-kacanya juga kece buat foto-foto :D
Foto raramean di lorong hotel

 Setelah bebersih, terus kami makan es krim Zangradi yang populer, kebetulan ada persis sebelah hotel kami. Gue sukses dengan Puding es Krim Vanila, enaaak! (padahal ini nyontek menunya Ega anak Ayahbunda :p )
ini enak bener, asli!
Nodong Iis untuk motoin :D

Disini Iis nyamperin gue, terus kami diajak muter-muter Surabaya, deh! Saking kepengennya mengenalkan Surabaya, gue diajak ke..... Dolly, dong! Kampret emang, jadi teringat jaman SMA sama anak-anak ICAS kalo abis jalan malam suka diajak muter ke TL, ntar pas ada bences, gue suruh ngumpet di kolong -_____-

Puas muter-muter, balik ke hotel karena Manda demam, harus istirahat. Sementara gue, keluar lagi deh, sama Iis untuk makan Rawon setan Embong Malang. Enaaaak!
Makan (yang terlalu) malam

Oh iya, Iis ini adalah salah satu 'anak hilang' di Icas :D Jaman SMA cita-citanya adalah jadi ABRI, 5 kali nyoba, gagal terus, hehehe.. tapi justru akhirnya sekarang malah jadi dokter di Angkatan Laut :)

bersama si anak hilang :D
Kalau biasanya sama Iis, gue dibalikin subuh ((jadi inget pernah disindir sama penjaga masjid, pas kami lewatin masjid subuh-subuh, "yak untuk yang baru pulang, langsung sholat subuh, ya", hihihi...), kali ini karena besoknya event Pampers Happynesia pagi-pagi, jadi gue udah masuk kamar jam 1.

Besoknya, sampe Parkir Timur Delta Plaza jam 7 pagi, udah rame bok! Di acara ini ada pemecahan rekor MURI Parade Kereta Dorong, yang terpecahkan di angka 741 kereta dorong. Hebat! Selain itu ada panggung hiburan, aneka lomba, dan... (ntar detailnya di Mommies Daily, ya)

Yang nggak kalah seru adalah, gathering member Mommies Daily Surabaya! Gue udah deg-degan takut pada batal dateng (maklum belum tau medanya, kan) ternyata walaupun ga semua datang, tapi seru! Dapat kenalan baru, ketemu muka lama yang selama ini cuma ngobrol di forum. We're having so much fun!

Beberapa catatan tentang Surabaya dalam kunjungan nggak sampai 24 jam:
- Banyak tamannya, Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, memang dijuluki "wagiman' alias walikota gila taman :D Aselik, keren banget, banyak pohon-pohon yang sedang dalam proses pertumbuhan. Beberapa tahun ke depan pasti makin rindang!
- Trotoarnya sangat memadai untuk pejalan kaki. Thumbs up! - Kalau niat keliling Surabaya, enaknya sore menjelang malam. Siang itu, puanase, rek!
- Anak mudanya banyak nongkrong di taman. Pas malam Minggu itu kami lewat Taman Bungkul, gile penuhnya! Seperti lagi ada event, padahal nggak, memang mereka nongkrongnya disitu. Kata Iis, disini ada Rawon terkenal, namanya Rawon Kalkulator. Kenapa disebut gitu, katanya sih, akibat keunikan pelayannya kalo menghitung jumlah bill. Sayang nggak sempat mampir, penuuuh!

Apalagi, ya? Kayanya segitu dulu, kapan-kapan sih, pengen banget mampir Surabaya lagi. Ngajak Langit sekalian ke Malang, seru kali ye...
teteub dong, wajib ada foto ini kalo di pesawat :D

I Dit It My Way

Monday, May 28, 2012 | 0 comments

Yang bisa nebak judulnya itu berdasarkan lagu, ketauan deh, umurnya :))

Ya, sesuai dengan kalimat judul, gue lebih suka melakukan sesuatu yang sesuka gue. Terdengar egois, karena melakukan sesuka hati gue? Ya, mungkin, sih. Tapi, selama nggak merugikan orang lain, gue sih, nggak masalah. Bodo amat, malah :D

Sikap ini gue aplikasikan ke dalam berbagai kehidupan, baik itu pola asuh, kesehatan, olahraga, kerja. Yang terakhir, tentu harus banyak kompromi-kompromi, ya. Karena harus disadari kan berkaitan dengan banyak pihak.

Pernah lho, gue marah sama klien, gegara mereka bersikap seenaknya terhadap materi yang udah gue bikin. Pas syuting, mereka dampingi, minta ini itu, gue penuhi. Pas udah di editing, mau ina itunya nambah. Dimana berarti harus nambah scene, nambah biaya syuting, waktu, dan segala macam. Udah gitu, pihak stasiun tv dimana si materi ini akan ditayangkan juga nggak bantu. Sampe akhirnya keluar kalimat, "dari gue kirim draft story board, kalian udah setuju. Sekarang gini, kalian percaya ga sama gue sebenernya?" Sampe akhirnya pihak klien mengerti yang gue maksud.

Atau pola asuh, dimana semua orang angkatan gue bisa menerapkan naughty corner, reward and punishment, etc etc, gw ga bisa. Kalo Langit tantrum, gue berusaha menenangkan dulu. Kalo belum tenang dan malah bikin gue ga yang nyaris ikutan tantrum, gue mendingan menenangkan diri sendiri dulu, daripada malah ngebentak (oh yes, gue juga ga munafik, tentu pernah bentak/ marah, dan gue menyesali kenapa ga dikasih stok sabar yang lebihan dikit). Setelah gue tenang, baru berusaha menenangkan Langit. Teringat akan standar keselamatan di pesawat, selamatkan diri sendiri dulu, baru anak anda, ini mah. Soale kalo gue ga menenangkan diri sendiri dulu, seperti yang gue mention diatas, yang ada malah marah, kesal, sebel sama anak sendiri, dan gue mencoba sekuat tenaga supaya hal ini jangan sampe terjadi.

Kesehatan? Hadeh, ini mah sesuka hati gue banget :)) gue ga bisa dan paling ga mau menahan makan. Kalo orang lain kan, makanya olahraga. Nah, gue ga bisa bilang gue ga olahraga, tapi gue juga ga bilang gue ga olahraga.

Dari jaman awal kerja pas temen-temen gue rame-rame daftar gym (iye, elo Amel, Aya, Nda, hihi) gue mah kekeuh sama olahraga gue sendiri. Jogging sama latihan sendiri dirumah (selain karena merasa ga mau sekedar trend, juga ga mau keluar duit, hahaha). Jaman Jakarta masih belum semacet sekarang, balik kerja dari Tebet, gue ke Senayan. Ga ada temen? Ya gue sendirian aja. Pas sama Igun, juga pacaran sorenya dengan lari di Senayan. Tentu, gue nggak serajin/ sekuat orang lain, sih. Sekarang sih, lari hanya pas libur aja, itu pun sore. Hamba menyerah kalo suruh bangun pagi, Jendral!

Dirumah pun ga mau memaksakan diri, paling stretching, push up (karena bahu gue perlu dilatih, kebanyakan depan komputer, bok), planking, sit up, gitu-gitu aja. Durasinya juga ga lama-lama, sekuatnya aja. Alhamdulillah, sih, udah bertahun-tahun, ya itu aja, walau ga rutin, kadang skip 1-2 hari.

Mungkin yang gue lakuin salah atau kurang tepat, tapi kan prinsip gue ' I did it my way' :D
Pun masalah make up, pakaian, tas, dsb dst. Semua yang gue pake emang bener-bener kaga ngikutin rules atau trend yang berlaku. Gue suka, gue pakai. Gue ga suka, walau lagi heboh pada make, ya ga gue pakai.

Kalo baca itu, kesannya gue keras kepala ya? Nggak kok, gue malah cenderung plegmatis. Tapi ya itu, dengan keseringan gue plegmatis (pendengar yang baik, santai, bisa menyembunyikan emosi, pengalah), disaat gue pengen didengar pendapatnya, gue bisa begitu keras kepala supaya gue bisa didengar. Walau kalaupun akhirnya gue 'kalah' ya sudah, kembali ke menyembunyikan emosi. Alhasil yang keluar adalah kesan gue menerima deh.

Padahal, si plegmatis ini justru akhirnya sering bersikap sarkatis. Ho oh, harus diakui, dalam kondisi tertentu, gue bisa sangat judes dan sinis (ini kayanya nurun dari bokap yang penampakannya tenang tapi kalo harga dirinya terusik, bisa jadi manusia terkeras kepala dan judes sedunia :D )

"But who ask you anyway? It's my life, to ruin my own way..", Morrissey

Anyway, semenjak jadi ibu, sih, kayanya situasi emosionil gue lebih stabil dibanding dulu. Beneran deh! Dulu mah, apa gue kata, apa gue pikir, adalah benar. Yang lawan gue, yang ga suka sama cara gue, ya lakuin aja cara lo sendiri. Tapi sekarang, walaupun prinsip tu masih gue pegang, tapi alhamdulillah, bisa lebih main cantik. Alias, ho oh-in didepan, misuh-misuh di belakang :)) *kidding*

Mungkin karena nyadar, ya, dalam pernikahan dan peran sebagai ibu ga bisa pake "kalo ga bisa ikut cara gue, ya ga usah sama gue".
Ah, motherhood, I owe you a lot!


sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Cangkeme Slawe'an

Thursday, May 24, 2012 | 4 comments

=))
Gue selalu ngakak kalo inget kalimat tersebut, dengernya dari si Ayu (@larasdjatniko), salah satu orangtua murid di sekolah Langit. Gara-garanya gue ngetwit tentang lelak yang mulutnya 'berisik' kaya perempuan. Si Ayu bales dengan kalimat tersebut. Siyal lo Yu, gue masih ngakak kalo inget :))

Perkara lelaki mulutnya 'berisik', ini ada eh, banyak banget. Maksud dari 'berisik' ini sebenarnya adalah cupar, banyak omong, tukang gosip, adu domba, pokoknya hal-hal yang nggak laki banget gitu, lho! Entah siapa yang memulai kalau lelaki melakukan hal tersebut, dibilang 'mulutnya kaya perempuan'.
Maap, maap ye, aktifis perempuan, gue juga ga demen. Kok sikap yang negatif diidentikan sama kita sik?! Tapi sudahlah, ini bukan mau bahas begiituan.

Dulu nih, pernah ada satu rekan kerja yang begini.
Ngomong sama gue: "si A itu mah bego, nggak bisa kerja. Jauh sama elu, Ta"
Gue: *idung kembang kempis*

Taunye diia ngomong ke A: "males banget gue kerja ama Lita, galak, keras kepala"
Gue: *lempar sendal*

Atau ada juga yang hobinya banggain diri sendiri, berasa paling ganteng, lucu, pinter, bahkan playboy!
"Elo tinggal sebut, neng, cewe mana yang kaga klepek-klepek sama gue?!"
Gue: *ngacung setinggi-tinGginya*

"Si B tu ya, kalo kkerja ga efisien. Kalo produksi begini, harus cak ce! Kaya gue dong, apa yang bisa gue kerjain, ya gue lakuin sendiri"
Gue: *sodorin sapu+pengki*

"Si C parah banget, Lit, gue perhatiin, elo beli baju, dia beli baju. Lo beli handphone baru, dia juga. Ga mau kalah banget"
Gue: *siapin piala*

Dan itu semua datangnya dari laki-laki. I know, bukan masalah jender. Tapii bukannya dalam dunia yang patriarki ini lelaki (selalu) digambarkan sebagai toko jantan, pelindung manusia, pemimpin, adil, bijaksana, sedikit bicara banyak bekerja, endesbre, endesbre, ya?

"Tong kosong nyaring bunyinya, tetapi tong kosong, banyak bicara, ngoceh sana sini nggak ada isi, otak udah ngomongnya sembarang", Tong Kosong- Slank

*permisi ah, taksinya udah sampe rumah*



sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Fanatisme

Monday, May 21, 2012 | 0 comments

Fanatisme adalah sebuah keadaan di mana seseorang atau kelompok yang menganut sebuah paham, baik politik, agama, kebudayaan atau apapun saja dengan cara berlebihan (membabi buta) sehingga berakibat kurang baik, bahkan cenderung menimbulkan perseteruan dan konflik serius.(wikipedia)

Fanatisme, suka jadi lucu, bagi gue. Misalnya, fans klub bola A yang marah gara-gara fans klub bola B ngejek-ngejek si klub bola A pas bertanding sama klub bola C. Atau beberapa waktu lalu ada artis yang diserang die hard fans artis muda, gara-gara si artis ini ngomentari via akun twitternya seorang artis muda yang (kebetulan) emang nggak jelas fungsi, maksud dan tujuannya apa dalam sebuah tayangan televisi. Die hard fans si ABG ini sampe sumpah serapah dan ngata-ngatain si artis ini. Aselik kocak :))

Fanatisme, bisa jadi serius, bagi gue. Misalnya, saat fanatik pada tokoh politik tertentu. Apapun yang dilakukan, pasti benar. Contoh, banyak orang-orang yang fanatik sama Bung Karno, misalnya. Saking ngefans-nya, mereka beranggapan apa yang dilakukan BK selalu benar (gue belum hidup di jamannya, sih, ya) sampe-sampe ke-flamboyanan sang BK dengan beberapa orang istri juga dianggap normal.

Fanatisme, bisa jadi sangat serius, bagi gue. Contoh, fanatik pada agama atau ajaran tertentu. Gue muslim, for sure. Setidaknya apa yang ada dalam Rukun Islam gue jalani.
Mungkin memang cetek, cetek banget pengetahuan Islam gue. Tapi alhamdulillah semua hal nggak gue telan bulat-bulat. Misalnya nih, ayat quran yang memperbolehkan lelaki menikah 3-4 kali, kalo ditelan bulat-bulat, maka perempuan yang jadi istri ketiga, empat, dst banyak banget. Poligami merajalela, dengan alasan berdasarkan Quran.
Saring deh, sama akal sehat. Ayat tersebut ga berhenti sampai disitu, ada lanjutannya, kalau tidak salah "jika kamu merasa adil". Nah, ada nggak manusia yang adil?
Atau tentang jihad. Ada aja yang anggap bom bunuh diri sebagai jihad, masuk surga. Apa mereka ga tau, bunuh diri itu dosa?
Tentang kesehatan, ga ada yang salah sama pengobatan jaman Nabi. Selama, landasan dalil/ quran atau hadist-nya kuat DAN masuk akal. Tahnik sebagai pengganti imunisasi? Madu sebagai obat? Bekam bisa menghilangkan penyakit tertentu? Silakan. SELAMA masuk akal.
Jaman sudah semakin canggih, butuh info apapun, just a click away di google atau send tweet ke twitter. Pendapat orang lain yang TERPERCAYA terkadang penting, walaupun end up-nya hati yang bicara.

Eh, ngelantur.

Jadi, intinya menurut gue, fanatisme bisa bikin seseorang gelap mata dalam melakukan apapun. Fanatisme, menurut gue sangat bisa bikin orang egois setengah mampus.

Misal, orangtua fanatik sama Liverpool, anaknya nggak boleh ngefans sama MU/ Chelsea. Orangtua fanatik dengan dokter tertentu, anaknya mau dijejelin antibiotik setiap hari juga hayuk. Orangtua fanatik sama universitas tertentu yang almamaternya, anaknya dipaksa, ditekan, supaya samaan almamaternya. Kita fanatik sama musik tertentu, setel lagu kencang-kencang, padahal teman kerja seruangan nggak suka. Kita fanatik sama tokoh politik A, semua teman yang ga ikutan milih dia, dimusuhin. Dan banyak lagi.

Oh plus, seperti kata wikipedia, fanatisme bisa menimbulkan perseteruan dan konflik serius. Bener banget, nih. Ga usah perkara imunisasi/ RUM, sekolah anak atau sebutan bagi seorang ibu (working mom, stay at home mom, etc etc) itu aja bisa jadi twitwar.

Jadi, kalo dilihat-lihat, manfaatnya agak kurang ya, si fanatisme ini. Banyakan mudharat-nya :)

Nah, gue, si manusia lempeng dengan otak yang suka loncat-loncatan ini, merasanya sih ga punya fanatisme terhadap apapun. Suka musik, ya gitu aja. Olahraga suka, ya standar aja. Film, baju, make up, buku, semuanya biasa aja. Masih dalam taraf suka.

Oh iya, kalau fanatik sama anak, suami atau bahkan diri sendiri, gimana? Ada nggak, ya?
Senyum aja deh, gue :)

Night all!


sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Jejak Mimpi Anak Pemulung

Wednesday, May 16, 2012 | 6 comments

Beberapa waktu lalu, Igun nanya sama gue, mau bikin dokumenter tentang anak-anak. Nah, teringat sama program Moove It pas ulangtahun Mommies Daily Desember lalu, gue ajukan dong, anak-anak dari ISCO. Kebetulan, anak ISCO setau gue juga banyak yang berprestasi. Ada yang juara kelas, ada yang ikut olimpiade mata pelajaran, bahkan ada yang sampai dapat beasiswa ke Jerman! Keren banget, ya?

Kalau tentang ISCO sendiri, dia merupakan organisasi yang menaungi anak-anak jalanan. Mereka concern ke pendidikan. Bentuk perlindungan yang mereka berikan berupa rumah singgah, dimana anak-anak ini mendapat pelajaran tambahan disana. Tujuan utamanya, adalah mencegah anak-anak kembali ke jalanan. Yang mereka 'terima' disini memang nggak asal pilih, mereka hanya memilih anak-anak yang berprestasi, nah, setiap beberapa bulan sekali prestasi mereka ini di review. Kalau prestasinya menurun, bisa dikeluarkan dari program ISCO.

Lebih lanjut tentang ISCO, gue pernah nulis juga di Mommies Daily.

Lalu, setelah gue kasih kontak ISCO, Igun dan timnya langsung kontak-kontakan. Dan ini hasilnya:


Jadi ceritanya tentang Yana, anak kelas 5 SD anak ISCO. Dia murid teladan di sekolahnya, dan ikut olimpiade sains tingkat Indonesia. Bapaknya, pemulung.
Video diatas memang cuma trailernya aja, gue kebetulan udah lihat full episode-nya, dan terharu tingkat tinggi. Anak ini punya semangat, dan canggihnya, orangtuanya sangat supportive!
Misalnya percakapan yang terekam di trailer itu, deh, jawaban sang ibu saat Yana cerita bahwa dihina sama teman-temannya karena ia anak pemulung, "biarin aja, kan kalo sekolah duduknya sama-sama di bangku, belajarnya sama, gurunya sama.." Hebat banget :')

Ibunya juga mengaku bahwa ia nggak mau anaknya turun ke jalanan, karena menurutnya, kalo sekali aja anaknya turun ke jalan, anak seumuran Yana banyak yang ngasih uang, ntar anaknya jadi merasa "ah, begini aja udah dapet duit, ngapain lagi sekolah?". Salut banget sama pemikiran orang yang sering kita pandang sebelah mata ini.

Bikin gue sadar, bahwa memang pendidikan anak tergantung dari orangtuanya. Mau bodoh, pinter, S1 atau S10, kaya, miskin, asalkan punya pemikiran luas dan optimis, insyaallah berpengaruh baik ke anaknya :')

Music in Me

Tuesday, May 15, 2012 | 2 comments

Minggu lalu dari konser ke konser judulnya. Cuma 2 konser sih, tapi berurutan banget. Yang petama Morrissey, suka sama musiknya sejak 90-an deh, jadi rasanya wajar penantian >10 tahun ini :))
backdrop panggung
   
Late supper







Dari konser Morrissey, yang gue dapat pelajaran (halah apasih), maksudnya kesimpulan konser ini adalah, suaranya si opa moz stabil dan bagus gila! Lagu-lagu populernya nggak banyak dibawain, palingan cuma Alma Maters, Let Me Kiss You, terus lupa (klasik Lita yang suka short term memories). Jadi kalo yang ke konser ini cuma mau dengar The More You Ignore Me The Closer I Get, dapet salam dari Opa Moz :))
Mungkin ada yang bertanya-tanya "who the hell is Morrissey?". Bagi penggemar musik british sih, Morrisey bisa dibilang salah 1 yang wajib, ya. Nggak heran penggemarnya bilang datang ke konser Moz adalah sebagai ibadah :D

Jumatnya, gue nonton I Slank U. Seperti yang udah pernah gue bilang, mungkin satu2nya band lokal yang gue ngefans ya, Slank. Nah, konser Slank kali ini diadainnya di Ritz Carlton PP, untuk Slankers yang 'wangi', udah tentu pada nyerbu dong, ya. Tiketnya itu konon 3500 lembar, sold out, lho!
Konser diawali dengan band Naif yang bawain Memang dan I Miss U But I Hate U tapi dengan aransemen ala Naif. 4 jempol! Terus ada Alexa, Tika, Dira Sugandi, Pure Saturday, Shassi drew yang bawain lagu-lagu Slank diaransemen sesuai dengan aliran musik mereka masing-masing. Keren banget aransemennya, aselik!
Jam 11 kurang, Slank tampil. Gue pikir paling lama konser sampe jam 12  ya, ternyata sampe jam 1 kurang aja, gitu! Gue rasa hampir semua lagu Slank yang lama tuh dibawain, deh. Mulai dari Mawar Merah sampai Lorong HItam, dari Reaksi Kimia sampai Bidadari Penyelamat. Thumbs up!
Ini foto-fotonya:
Naif
Sashi Drew
The Sexy Man *uhuk*

Lighting panggungnya keren!

Lagu apa ya, ini? Aku lupa :D

Titiek Puspa, jogedan Orkes Sakit Hati

Lupa juga lagu apa :))

Kenapa fotonya Kaka semua ya? Aha, ,masa kudu dijelasin sih :))

Trying Out

Friday, May 11, 2012 | 6 comments

Ga nyangka gue harus bikin blogpost dengan tema seperti ini *deep sigh*
Gegara @indahwiyoga yang bbm gue nanyain hijab yang gue pake di DP bbm gue, nyang ini:


Nah, setelah berminggu-minggu nggak nemu webcam di laptop *norak beut, laptop baru nih soalnya, hihi* akhirnya tadi pagi sebelum berangkat kantor, lagi iseng-iseng ceki-ceki laptop, eh nemu webcamnya :))
Jadi deh, sebelum berangkat, pake kerudung sambil poto-poto, hihihi

Ini ya, Ndah, jangan ditagih lagi, karena bikin beginian susah dan menggelikan *bagi gue yang suka neg lihat muka sendiri*


 Kayanya ini gampang banget deh, Ndah (gue berasa lagi ngomogn aja sama Indah), dan semua yang pake hijab pada make gaya ini. Mungkin di DP bbm gue kelihatan bagus, karena efek kamera aja yang di edit begitu, hihi..

Jadi begini:
- Shawl ditaro diatas kepala (eyalah, masa di kaki) yang sebelah kanan lebih pendek dari sebelah kiri.
- Yang panjang dililitin ke kanan lewat tengkuk, terus sampe ke depan
- Nah, pas udah didepan, diatur dah, yang rapi terus dililit lagi sampe dia posisinya didepan
- Kan pasti bagian leher belum ketutup sempurna, ya, dirapihin deh pake jarum pentul (btw gaya gue nunjukin pentul udah kaya hijabers pemberi tutorial belum?)
- Sisa kain sisi kanan yang pendek itu diambil kira-kira setengahnya ditarik ke belakang terus pentulin deh :)

Mudah-mudahan jelas, ya, Ndah. Jangan suruh gue ngulangin lagi, awas lo! :D


If You Tolerate This...

Thursday, May 10, 2012 | 2 comments

then your children will be next.. Ini kata Manic Street Preachers.Mereka emang hobi ya, ngasih judul lagi panjang-panjang :D

Belakangan ini lagi banyak sekali isu berkembang, mengenai pornografi pada anak, FPI yang nyerang diskusi/ bedah buku, atau berbagai konspirasi politik.
Kenapa gue bilang "kalo lo tolerate ini semua, maka anak kita yang jadi korbannya"?

Mengenai pornografi udah pasti, ya. Ga usah lihat ke masa depan, deh. Hari gini aja, kalau ada yang baca blog kakak gue, pasti pada tau yang gue maksud. Parah dan seram banget!
Semalam gue bbm-an sama salah satu teman yang wartawan di sebuah surat kabar Indonesia, maksud awal adalah ingin minta bantuan dia nulis berita tentang kasus perkosaan yang terjadi sama kerabat gue. Lalu dia yang punya adik yang masih duduk di bangku sekolah dasar. Tentu dia miris sama berita ini. Terus dia cerita mengenai pengalaman liputannya di wilayah Jakarta Utara. Ada seorang anak yang masih kelas 6 SD, sudah kerja di sebuah klab malam! Jam kerja anak ini dari jam 9 malam- 3 pagi. Lalu, jam 7 pagi dia akan lanjut sekolah. GILA! Ini reaksi pertama gue.
Ternyata dia bekerja memang untuk alasan ekonomi. Bapak ibunya pengamen, dan mirisnya, anak ini senang-senang aja kerja begitu. Padahal di tempat kerjanya dia sering dipeluk-peluk sama om-om, atau pria sebaya ayahnya atau malah pantas jadi kakeknya. Miris :(
Gue jaman kelas 6 SD masih main galah asin! Sementara anak ini udah kerja bertank top, rok mini, high heels dan alis tercukur rapi. Konon dia sudah mau diambil sama dinas sosial, tapi sama orangtuanya ga boleh, Jelas ga boleh, ya, bisa dibilang, mungkin anak ini tulang punggung ekonomi keluarga :(

Mendengar cerita ini, gue jadi inget kisah salah satu teman SMP gue, yang saat itu udah jadi teman bobo om-om. Ngenes? Iyalah. Jaman gue SMP tuh, berarti tahun 90-an kan? Dia sempat ngajak beberapa teman yang perekonomiannya lemah untuk 'kerja' seperti dia.

Gimana ya, cara menyetop ini? Mungkin akan sulit, terutama bagi mereka yang melakukan ini dengan alasan ekonomi

*ini kenapa baru setengah udah ke publish? Sekarang mau nerusin udah lupa ngomongnya apa... T_____T*

Pengen ke Bangkok Lagi?

Wednesday, May 9, 2012 | 4 comments

Beberapa minggu lalu, gue ke Bangkok. Tentunya bukan untuk liburan, ya, melainkan untuk kerja. Diajak sama Wardah untuk mewakili Fashionesedaily. Detailnya bisa dilihat di Fashionesedaily, My Travel In Style Diary. (pemalas nulis lagi, haha)
Secara ini pertama kali gue ke Bangkok, jadi cukup excited, sih. Hasil dari bacain thread Bangkok di FD, gue meraih satu kesimpulan yaitu Bangkok = surga belanja.
Satu sisi gue excited, satu sisi nelongso. Lah, kok? Secara yaaaaa, lagi penghematan sana sini. Tapi memang sih, di Bangkok segala macam murah. Kecuali biaya telpon, secara di Indonesia memang pengguna pulsa handphone sangat dimanjakan sama provider-provider. Makan yang di pinggir Chao Praya all u can eat aja 200 THB, atau sekitar 60 ribuan.
Urusan belanja, kami kemaren gak ke Catucak karena jadwal yang mepet banget. Akhirnya cuma ke Asiatique Night Market, lokasi ini baru buka beberapa bulan gitu deh. Dan masih agak sepi, cuma tepatnya enak. Baju-baju yang keren banget (menurut gue), karyanya desainer lokal (kaya di level one gitu2 kali ye) sekitar 400THB atau sekitar 120 ribu. Celana-celana panjang yang super comfy itu hanya 150-300THB atau sekitar 45-90 ribuan. Gelang-gelang kayu 30 bath, alias 9 rebu perak. Dahsyat, ye?
Terus, gue belanja banyak? Kagak! Cuma beli 1 celana ini yang kemudian jadi paporit eikeh. ASELIK!
Nanti cerita detailnya akan ada di Fashionesedaily, sih. Disini mau share foto-foto aja ah :D
the window
gue ga ngerti kenapa ini mencong
 
Window photography :)
Dari kaca
Sepel dimana-mana
Bangkok City light
the temple   

langit dan tepmle

Sekian poto-poto saya. Ceritanya, ntar kalo nggak males, ya :D
Oh iya, apakah pengalaman ke Bangkok jadi pengen balik lagi? Pengen sih, karena kemaren agak menyesal belanjanya kurang :))

I Loooove Slank, What About You?

Monday, May 7, 2012 | 2 comments

Salah satu band Indonesia (eh, kayanya malah satu-satunya) yang gue kecintaan bangeet adaah Slank. Kenapa? Wuih, panjang nih, penjelasannya. nih, ya, gue jembreng satu-satu:
1. Slank nggak takut menyuarakan pendapatnya. Coba hitung, berapa banyak lagu Slank yang isinya nyepet tentang kondisi politik, sosial, budaya, ekonomi Indonesia. Malah beberapa tahun lalu, sempat mau dituntut politisi di DPR gara-gara lagu Gosip Jalanan. Ini penggalan liriknya:
"Mau tau gak mafia di senayan
Kerjanya tukang buat peraturan
Bikin UUD ujung-ujungnya duit"
Mantab kan?

2. Slank umurnya udah mirip kaya usia gue (haha), hampir 30 tahun, walaupun gonta ganti personil,  tapi tetap solid sampe sekarang (Kaka dan Bimbim sih, yang start dari pertama)

3. Slank berhasil bangkit dari keterpurukan akibat narkoba. Tahun 1994, Bimbim sama Kaka make narkoba. Parah, sampe pernah di salah satu konsernya, Bimbim ga sanggup ngadepin wartawan dan fans pas preskon. Pernah juga Kaka bawa-bawa daun ganja ke panggung, ini juga sempat bikin beberapa fans-nya mundur teratur. Dan yang terparah, hal ini seperti jadi pembenaran para Slankers untuk ikutan pake narkoba. 
Tahun 1999 mereka bersih, cerita bersihnya mereka dari narkoba banyak dipublikasi dimana-mana, ini salah satunya berkat Bunda Iffet, ibunya Bimbim yang mati-matian jauhin mereka dari narkoba. Kaka juga sempat bilang, bahwa karya-karya mereka jauh lebih bagus saat nggak pake narkoba.

4. Kehidupan pribadi personil Slank jarang digosipin. Mungkin karena memang (setau gue) mereka nggak macam-macam, ya. Terus yang gue suka nih, kalau lagu-lagu cinta penyanyi Indonesia ada yang tentang selingkuh, orang ketiga lah, apalah, itulah, menurut gue (yang membenci poligami) sangat ga mendidik (ahay). Lagu-lagu mereka malah mengingatkan laki-laki untuk menjaga pacar, kekasih, istri, pokoknya perempuan-perempuan lah. Malah dalam satu wawancara, gue pernah baca, mereka bilang "Rocker sejati itu nggak menyakiti perempuan". Thumbs up!

Makanya, nggak heran, gue suka bela-belain untuk nonton Slank kalau lokasinya memungkinkan. Misalnya, konser mereka beberapa tahun silam di JHCC, PRJ atau terakhir kemaren di @atamerica PP. Iyak, emang milih-milih sih, soalnya kan Slankers identik sama rusuh, padahal sih, enggak juga. Walaupun pernah gue nonton di lapangan terbuka, eh baliknya ada yang berantem. Oh iya, kalau pas konser ada yang berantem, diomelin lho, sama Bimbim/ Kaka. Pernah mereka menghentikan konser karena ada yang berantem. Pas berantemnya kelar, baru mereka mau nerusin nyanyi :D

Nah, karena agak seram sama hal-hal gitu, makanya pas tau Slank akan konser di MEIS 12 Mei besok, gue cuuus, daptar! Apalagi pas tau bahwa konsernya dipindah ke Ballroom Ritz Pacific Place tanggal 11 Mei, tambah semangat! Kapan lagi nonton Slank di ballroom?

Oh iyaaaa, salah satu alasan kenapa suka Slank juga karena Igun pecinta Slank. Lagu-lagu cinta (halah) kami banyak dari grup ini. Tadinya udah gembira ria mau nonton konser berduaan, tapi sepertinya kandas karena dia ada kerjaan keluar kota T_____T
Jadi, siapa yang mau nonton, yuk, temenin gue...!

Satu lagi deh, gue suka sekaliiiii sama Kaka! Suaranya tuh, suka bikin #jleb gemana geto!
Manaan dia suka buka baju pas nyanyi. Sluuuurp! *tampar*

Sepotong Senja Untuk Anakku*

Friday, May 4, 2012 | 2 comments

Sore-sore kalau pas gue dirumah dan nggak kemana-mana, biasanya kami menghabiskan waktu sambil menikmati senja. Ceile banget nggak sih?

Eh, tapi bener. Misalnya kemaren sore, setelah nganter Langit ngaji (dan pulang buru-buru bahkan sebelum anak-anak baca doa, akibat mendung banget), gue sama Langit main-main aja di depan rumah.

Menjelang maghrib, wew, langitnya baguuuuus.... menurut gue :D
Akhirnya ambil kamera, lari ke teras kamar gue diatas sama Langit.



Langit: "Ibu foto apa sih?"
Gue: "Foto langit.."
Langit: (bergaya)
Gue: "Bukan Langit kamu, tapi langit yang diatas sana.."
Langit: "Langit kan, ini,.. "(sambil menunjuk dadanya)
Gue: "Iya nak, nama Langit kan Ibu ambil berdasarkan kecintaan Ibu sama langit diatas sana..."
 
 Yes kiddo, senja ini untuk kamu.. :)

*Judul terinspirasi dari cerpen Seno Gumira Adjidarma, Sepotong Senja Buat Pacarku

 
Copyright © -2012 rock 'n roll mommy All Rights Reserved | Template Design by Favorite Blogger Templates | Blogger Tips and Tricks