Pernah Muda..

Monday, April 30, 2012 | 0 comments

Berasa udah tuwir amatan gue bikin judul kaya gini. Asalnya sih, cuma pengen bilang, bahwasanya dulu pernah muda dan bandel. Lah, bandel kok bangga? Yah, mendingan gue bilang pernah bandel daripada BELUM bandel (ingat, belum berarti akan. Sukur-sukur sih, kalo nggak akan).
Masa kenakalan gue bermula saat gue kerja. Eh, nggak deh, SMA. Eh, bukan-bukan, SMP juga pernah ikut tawuran. Sstt, jangan ketawa! Alay bener, ya, gue? :))
Serius, pernah tawuran sama anak SMP sebelah. Cewe-cewe semua yang tawuran. Tapi anak sekolah sebelah curang, ajak cowo-cowo juga, tawurannya jangan bayangin kaya anak jaman sekarang yang bawa-bawa parang, ye, serem gela! Jaman gue SMP (berarti sekitar 1994, yasalam, tua amat), berantemnya cat fight-lah. Jambak-jambakan, tendang-tendangan. Besoknya dipanggil ke kantor kepala sekolah, kelas gue dari paling ujung terus ngelewatin semua kelas 2 SMP dan kelas-kelas 3 :)) abis itu dihukum dengan dijemur ala ikan asin di lapangan.
Kalo SMA nakalnya apa, ya? Ummm, standar lah, gencetin adik kelas yang songong dikit, selepet :)) tapi gue jarang turun tangan langsung. Seringnya cuma jadi "tuh ada anak kelas anu, tadi pake ini-ini.." Terus kenakalan standar lainnya, semacam ga pake sepatu yang diharuskan.
Kebetulan sekolah gue strict banget urusan sepatu, kudu item semua. Gue telanjur beli Adidas, ga mau dong, pake sepatu seragam sekolah sejuta umat. Sekali kena, suruh nyeker seharian. Teteub ga mau ganti sepatu, itu garis putih 3 biji gue warnain pake spidol item (kekeuh banget, ya?), menang dong, gue. Ehhhh.. UJAN dong dorongdong dong! Luntur warnanya, kena lagi dah suruh nyeker, sepatu digantung di leher plus dapat surat teguran ga boleh pake sepatu itu lagi.
Akhirnya gue mau pake sepatu seragaman, tapi sepatunya gue namain pake tip ex 'LITA'. Pas ketangkep sama guru, gue bilangnya, "kalo sholat sepatu saya suka ketukar". Nah, kali ini menang, walaupun harus nanggung risiko dipanggilin sama mulai dari anak sekolah sebelah, kenek metromini, dsb dst, karena pada tau nama gue 'LITA' :))
Next!
Coba-coba merokok. Eh ketauan nyokap. Nyokap cuma bilang, "kalo mau ngerokok, terserah, tapi nanti, kalau udah punya uang sendiri". Cara ini somehow berhasil. Pas kuliah, gue nyentuh rokok samsek. Nah, pas semester 3-4 gue udah kerja, jadiiiiii...punya duit sendiri, dong? Bebas merdeka!
Kenakalan lainnya, mah, standar anak muda lah. Dimulai saat kerja, sering balik malam, bahkan sering ga balik. Ya sudah, kenalan deh, dengan aneka kenakalan. Tapi alhamdulillah, ga pernah diluar batas.
Kasihan nyokap? Ummm, gue sih malah berterimakasih sama nyokap+bokap yang udah kasih gue kepercayaan. Melihat dan mengingat kenakalan kecil-kecil yang gue lakukan, gue sadar, bahwa gue tipenya nggak bisa digurui, diceramahi, diatur ini itu. Tipe gue belajar dari pengalaman. Udah ngerasain sesuatu, dan ga enak, ya ga gue ulangin. Mungkin bokap nyokap tau akan hal itu, ya. Atau mungkin juga mereka gambling menggunakan cara ini ke gue. Apapun itu, gue malah alhamdulillah banget udah pernah ngerasain yang nakal-nakal dalam hidup. Jadi ngeliat orang-orang seusia gue yang baru melakukan hal-hal begitu, gue bisa bilang, "been there, done that" (somse).
Kalo ngeliat orang yang seumur hidup ga bandel gimana? Yah, antara bersyukur, mungkin jalan hidupnya emang kudu lempeng, tapi juga kasihan sih. Hihi. Hidupnya nggak berwarna, menurut gueee... Iri karena hidup mereka lempeng? Nggak lah yau, gue bahagia bener bisa nyicipin aneka kenakalan khas remaja :))
Seorang temen pernah ngomong sama gue, "wah, Langit bakal lo protect dong, secara emak bapaknya bandel".
Jawab gue, "Langit boleh bandel, asalkan jangan melebihi kebandelan gue ditambah bapaknya" :D
Bagi gue, kebandelan yang pernah gue atau Igun lakukan malah bikin kami jadi nggak menye-menye dan cukup berani berdiri diatas pendapat kami sendiri. Insyaallah, Langit mewarisi hal yang satu itu. Amin.


sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Langit 4 Tahun

Wednesday, April 25, 2012 | 2 comments

Ya, hari ini Langit 4 tahun. Alhamdulillah, udah semakin besar, makin banyak kebisaannya; udah bisa nulis, mengenal dan menyusun huruf-huruf sedikit jadi sebuah kata, gambar juga udah semakin ada bentuknya. Kalau darii segi emosi, kayanya memang semakin kompleks emosinya. Udah bisa ngambek, udah bisa jawabin omongan ibunya (˘_˘٥) dan udah mulai nih, agak-agak membangkang. Hosh.
Anyway, gue memang ga terlalu ingin Langit jadi anak penurut, kalau kata Ayah Eddy, coba lihat di kantor yang penurut biasanya jabatannya apa?
Kalau boleh menanamkan keinginan gue untuk Langit, gue maunya Langit jadi anak yang berani mengungkapkan pendapatnya tentang apapun tapi tetap menghormati dan menghargai orang lain. Kebebasan berpendapat tapi harus dengan cara yang sopan, sih. Nggak merugikan orang lain, ga jelek-jelekin orang lain, ga menggunakan kata-kata kasar, intinya hanya mengeluarkan pendapat (walaupun ga bisa terima pendapat orang) tapi masih tetap menghargai orang lain. <-- redundan ya, kalimatnya? Bodo ah, males mencet del nih, tapi ngerti kan, ya, maksud gue?
Gue mungkin bukan ibu yang sempurna seperti dalam gambaran cerita. Lagian apa sih, ibu yang sempurna? Ibu yang melahirkan secara normal? ASI sampai 5 tahun? :D masak sendiri? Rajin bikin kerajinan tangan? Rajin berkebun? Atau apa? Kalau itu semua jadi kriteria ibu sempurna, ya gue udah pasti nggak.
Melahirkan aja udah lewat operasi, yang konon katanya belum bikin seorang perempuan ngerasain melahirkan. Beuh, yang ngomong gitu gue rasa belum pernah minum jus pare demi ASI ngucur! Atau belum pernah rasain anak badan panas sampe 41 derajad, suami ga ada dan dijudesin sama bokap karena dianggap ibu yang gagal, ya? Ya? Ya?
Dengan apa yang gue alami selama 4 tahun belakangan ini, yang gue tau, hidup gue semakin kompleks. Iya, gue semakin sedikit punya me time. Semakin sedikit waktu untuk melakukan hal yang gue suka. Tapi entah kenapa semua hal itu ga terlalu jadi isu besar dalam hidup. Semuanya masih berjalan seimbang, bagi gue. Karena buat gue, nomor 1 menjadi ibu adalah rasa ikhlas. Walaupun kadang ada rasa iri ingin ina itu, tapi bismillah, gue ikhlas menjalani peran sebagai ibu dari Langit.
Tentu banyak banget kekurangan gue. Terutama dalam hal kesabaran. Ya Allah, maluuuu banget gue kalau mengingat bagaimana kesabaran gue yang semakin menipiis seiring dengan bertambah besarnya Langit :(
Tapi pagi ketika bangun tidur, gue ucapin selamat ulangtahun, "semoga Langit jadi anak pintar, anak yang rajin, anak yang manis.."
"Aku mau jadi anak sholehah, bu.." Kata Langit melanjutkan.
Amin, nak, nggak ada yang lebih membahagiakan seorang ibu selain anaknya jadi anak yang sholehah.
Terimakasih, Ya Allah, telah menitipkan anak ini kepadaku..


sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Medicine Junkie

Tuesday, April 24, 2012 | 0 comments

Di keluarga gue, udah paham kalo gue nggak suka minum obat. Eh bukannya ga suka, ga doyan, ya. Siapa juga yang doyan obat? Maksudnya, gue bukan tipe yang batuk dikit, tenggak obat, meriang dikit, tenggak obat, atau sakit kepala, tenggak obat. Gue biasanya bertahan sampe titik darah penghabisan (lebay) menikmati aneka penyakit tersebut.

Ke dokter pun, jarang. Satu-satunya periode dimana gue rutin ke dokter adalah saat hamil. Pada saat normal, gue akan ke dokter jika kondisi badan udah bener-bener ga asik atau ngejoprak ga bisa bangun.

Nah, sekarang eike lagi ga enak body, nih. Sejak sebelum pergi weekend lalu, memang gue udah blocked nose. Ini nih penyakit yang menurut gue paling ganggu. Oh iya, obat yang paling sering gue konsumsi, ya obat tetes hidung, karena masalah gue dengan hidung tersumbat itu cukup sering.

Jumat kemarin berangkat flght-nya jam 5 pagi. Dimana berarti kudu sampe bandara jam 3an. Jam berapa berangkatnya? Pertanyaan ini akan berkembang jadi, jam berapa bangunnya, jam berapa tidurnya sampeee.. Berapa jam istirahatnya? Nah, ini berujung pada sebuah kesimpulan, kurang istirahat. Selama di pesawat, gue pake selimut, dikasih obat sama pramugarinya, lalu tiduuuur!

Saat di lokasi tujuan pun gitu, kalo perjalanan dari satu tempat ke tempat lain, gue pasti tidur. Dan total obat yang gue minum sampai saat ini adalah 7 biji. Sebuah pencapaian yang hebat selama perjalanan hidup!
Hal ini gue lakukan supaya badannya fit lagi, sih. Tapi nyatanya, nggak juga. Masih juga keliyengan. Masih juga srat srot, uhuk-uhuk dan menggigil. Lihat kan, kenapa gue ga suka obat? Udah pahit, ga berguna pulak!

Hah, apa, minum vitamin? Kalo kata milis sehat, vitamin itu obat yang nggak lulus jadi kriteria obat. Hehe.

Eh tapi kalau ada yang percaya, ya, ga apa-apa juga. Kalo gue nggak. Alasannya, ya, nggak aja.

*tapiiii gue jg bukan lantas yang percaya madu, habatussaudah, dsb itu lho, yaaa.. Mana aja yang masuk akal deh!
sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Masih Kurang, Saja?

Thursday, April 19, 2012 | 4 comments

Tadi dijalan pulang, pas di terowongan sebelum UKI situ, mata gue menangkap sesosok bapak tua yang lagi tidur di trotoar sambil meringkuk. Tidurnya plek diatas trotoar, nggak pake alas apapun. Terlihat nyaman diantara asap knalpot dan bunyi mesin serta klakson mobil atau motor.

Ngeliat ini, gue jadi inget pernah ada berita seorang tuna wisma yang meninggal di kolong fly over Pancoran akibat kelaparan :(

Dan melihat serta mengingat ini, jadi bikin gue bertanya pada diri sendiri, "masih kurang juga, lo, Lit?", "masih mau ngeluh kekurangan setelah ini?".

Duh, jadi mo mewek.
Cukup sering kayanya gue ngeblog, ngetwit hal seperti ini. Namanya manusia, pasti selalu merasa kuraaaaaang terus. Gaji sejuta, pengen 3 juta. Udah 3 juta, pengen 7 juta, dan seterusnya.

Nggak sedikit juga yang udah nyaman hidupnya, tapi pengen terus mendaki sebuah status absurd, rela hutang sana sini demi menyandang tas mutakhir, ikutan gempita nonton konser, dan sebagainya.
Eh tapi ga mau nyinyir sama hal itu, ah. Biarin @irrasistible aja yang ngomongin itu, hihi. Mungkin setiap orang punya alasan masing-masing kenapa memilih hal tersebut.

Menyukuri setiap hal terkecil dalam hidup, baru kerasa saat kemarin hidung gue mampet seharian. Aselik! Nafas pake mulut, ternyata capek. Itu baru hidung yang disumbat, kalo mata gue ditutup, kuping gue disumbat, mulut gue dibekap, tangan gue dibelenggu, gimana coba menjalani hidup yang selama ini gue akui milik gue?

Mau protes sama siapa? Baru berasa, hidup, nyawa, badan kita bukan kita yang punya. Kalau Tuhan berkata cabut nyawa gue persis setelah gue posting ini, yah, terjadilah. Kun fayakun.

Gue boleh merencanakan biaya pendidikan, weekend ini mau jalan-jalan, nabung untuk beli ini itu. Tapi kalau yang punya hidup berkata lain, gimana? Kalo kata Igun, "harta ga dibawa mati, ditumpuk terus ga masuk ke liang kubur, tau". #jleb banget suami sayah.

Nah, kalau sudah begini, nikmat Allah yang mana lagi yang kamu ingkari? (Dari QS. Ar Rahman: 55)
sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

The Way

Tuesday, April 17, 2012 | 0 comments

Nama itu doa dari orangtua. Nah, sesuai nama gue yang diambil dari kata ikhtiar yang artinya berusaha itu, hidup gue ga jauh-jauh dari yang namanya berusaha.

Btw, ikhtiar sendiri asal katanya dari khiyyar yang artinya memilih. Manusia hidup kan juga memang ga jauh-jauh dari memiliih, ya. Dari yang paling gampang deh, pake baju apa hari ini? Mau makan siang apa? Anak sekolah dimana? Sampai yang susah-susah, mau punya anak lagi apa nggak? Harus menerima pekerjaan disana apa stay disini? Dan lain sebagainya.

Tapi kan ada takdir? Nah, perkara takdir lain lagi, nih. Ada 2 takdir manusia. Yang tidak bisa diubah, seperti maut dan yang bisa diubah, tentu atas seizin-Nya. Nah, tindakan ketika manusia berusaha untuk mengubah takdir inilah yang disebut dengan ikhtiar.

Gue nggak pernah menyesali apa yang telah gue pilih. Seorang senior yang gue hormati, pernah bilang, "apapun pilihan lo, pasti ada risikonya, Lit". Ini dia katakan waktu gue minta pendapat mengenai pekerjaan sekitar 6-7 tahun silam. Kena banget, kalimat itu di gue.

Berbekal kalimat itu, jadilah gue 'modal' bismillah atas semua pilihan yang gue buat. Dalam hal kerja, relationship, dan sebagainya. Ini pilihan gue, dan gue harus menjalani setiap risikonya.

Saat ini, mungkin gue harus pasrah dan ikhlas menjalani 'the way' yang sudah gue pilih. I have no other choice selain menjalaninya semampu gue, sebisa mungkin.



"Where were they going without ever knowing the way?"



Jodoh Itu Jorok

Thursday, April 12, 2012 | 4 comments

Ingeeeet banget sama kalimat diatas yang diungkapkan sama salah satu sahabat gue beberapa tahun yang lalu saat masih asyik melanglang buana dari satu hati ke hati yang lain *wuhuuuuy*

Kok jodoh jorok sih? Aneh-aneh aja :D
Maksudnya adalah, jodoh itu nggak kenal tempat dan waktu. Dia cerita, dulu tantenya ada yang pernah berjodoh sama tukang daging di pasar. Bayangin, ketemunya kurang malesin apa, pasar yang becek, tukang daging pulak, pasti penuh bercak-bercak darah hasil potong daging. Kaga kece bener pan? Eh, ya, namanya jodoh, entah gimana akhirnya malah kewong. Oh iya, ternyata si pria bukan sungguhan tukang daging, dia anaknya juragan daging yang kebetulan lagi bantuin babenya di kios.

Kalo di film-film juga gitu, kan, jatuh cinta sama orang yang berebutan taksi (Back Up Plan), sama headhunter (Friends with Benefits), cewe manis sama ketua geng anak bandel (Grease!), cewe populer sama cowo nerd (AADC) dan banyak lagi yang menceritakan perkara jatuh cinta bisa kapan saja dan dimana saja, kepada siapa saja.

Flash back dikit, gue sama Igun juga cukup lucu, sih. Singkat ceritanya adalah, Igun adalah salah satu pelamar kerja di kantor gue dimana gue yang milih CV-nya diantara tumpukan CV untuk diproses :D bener-bener milih capcipcup. Lah ya, kalo tangan gue ga ngambil CV-nya dia saat itu untuk diproses sama bos gue, mungkin Langit nggak ada saat ini.

Tetiba teringat surat An Nur ayat 26 yang bilang, " Wanita-wanita yang tidak baik untuk laki-laki yang tidak baik, dan laki-laki yang tidak baik adalah untuk wanita yang tidak baik pula. Wanita yang .baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk wanita yang baik."

Kalau dibaca selintas, lha, kasihan amat yang nggak baik masa dapet jodohnya yang nggak baik juga?
Mungkin yang perlu ditelaah adalah tolok ukur seseorang dikatakan baik atau tidak baik seperti apa, ya. Kalau gue sih, ngeliatnya, manusia nggak ada yang nggak baik. Baik semua, asalkan mereka mau mengubah diri mereka sendiri ke arah yang lebih baik.

Nah, baik itu di mata siapa? Tuhan? Keluarga? Pasangan? Lingkungan? Menurut gue lagi nih (iya dong, ini kan blog gue, jadi suka-suka gue yak), balik lagi ke diri kita masing-masing. Mau dilihat baik dimata siapa? Maunya dimata Tuhan aja, tapi lingkungan nggak, ya terserah. Tapi catet, hablumminannas itu juga perlu, lho :)

Atau sebaliknya, mau baik dimata lingkungan aja, Tuhan nggak usah. Ya terserah juga, kepercayaan terhadap Tuhan itu kan hal yang pribadi. Yang pasti, gue percaya orang yang baik sama orang lain/ lingkungan itu, insyaallah hatinya bersih :)

Nah, gue suka memperhatikan sekeliling gitu, kadang-kadang hidup bersama dengan seseorang bisa membuat diri kita jadi mirip dengan orang itu.
Misalnya, yang suaminya suka pamer status, jabatan atau apalah yang bisa dipamerin, eh istrinya setali tiga uang. Mungkin caranya beda, tapi maksudnya sama. Atau ada juga yang istrinya aktif di kegiatan sosial, peduli sesama, dsb, eh suaminya juga walaupun ga aktif di kegiatan sosial, ternyata sering menyumbangkan sesuatu untuk panti asuhan.

Atau kaya kakak gue, yang ndilalahnya dapet suami yang setipe gitu, doyan ngobrol dan pandai membawa diri. Padahal dia bilang, dia dan suaminya tipe yang berbeda, tapi toh, ternyata ada penilaian yang justru dilihat oleh orang lain, kan? *dadah-dadah ke @irrasistible*

Tentu hal diatas hanya ilustrasi, ya. Banyak juga di dunia nyata yang gue temuin, suaminya doyan 'minum', istrinya rajin sholat, atau suaminya workaholic, istrinya doyan belanja (eh, kalo yang ini mah berarti saling melengkapi ya? Suami cari uang, istri yang ngabisin :p ).

Setelah mengalami proses yang cukup unik sama Igun, gue percaya jadinya sama kalimat Jodoh Itu Jorok. Padahal duluuu, punya cita-cita sendiri mau suami yang seperti a-b-c-d-e, dst. Tapi ternyata, kalimat jodoh, maut dan rejeki adalah rahasia Tuhan itu benar adanya :)

Nah sekarang, apakah gue termasuk wanita baik mendapatkan yang baik, atau si buruk mendapatkan yang buruk? Wallahualam :)

*oh iya, bawa-bawa ayat Quran bukan maksud sotoy, ya, tapi emang tetiba keinget aja dan pas untuk masuk ke dalam post ini
** ngapain juga gue bikn disclaimer, ya?
*** lha biarin, suka-suka, daripada ntar ada yang bilang sotoy/ sok suci?
**** kalo ada yang bilang gitu, ya biarin aja, kan ini blog gue, weeek :p

#abaikan #makinmalammakinerror


sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Iiiih, Ga Level!

Sunday, April 8, 2012 | 6 comments

Sering ngomong begitu, atau dengar kalimat itu? :D

Kalimat ini sering gue lontarkan sebagai bahan becandaan. Insyaallah sih, nggak ada niat apa-apa selain becanda aja. Kalaupun beneran biasanya dilontarkan untuk hal-hal yang gue tau proses dibelakangnya seperti apa.

Jarang, sih, gue serius melontarkan kalimat ini untuk orang lain, sebenci-bencinya sekalipun. Karena gue mikir, seandainya gue yang digituin sama orang, gimana?

Nah, sebelum gue diomongin begitu sama orang lain, biasanya gue akan mundur teratur duluan. Siape gueee, karir biasa aja, muke pas-pasan, duit seadanya, tau diri kaleeee :D

Makanya ketika lingkungan gue sekarang ini bertebaran pakaian seharga ratusan hingga jutaan rupiah, designer bag, make up yang harganya bisa buat ongkos ojek bulanan, dsb, saatnya gue sadar diri.

Belum waktunya gue menginjak area tersebut. Bukan tempat gue berada disitu. Tau hal itu, ya nggak apa-apa, biar ga norak-norak amat. Tapi mengendalikan diri supaya nggak memusatkan kehidupan gue disana, itu sangat penting. Taraf hidup gue belon kesono, cuy!

Gampang apa susah? Ya susah lha, namapun perempuan, naluri kompetitif pasti ada. Namapun perempuan, senang melihat barang-barang bagus. Balik lagi, sadar diri sebelum diketawain orang lain, kalo gue sih.

Jangaaaaan sampe demi beli designer bag gue ngutang sana sini, jangaaaan sampe demi beli dompet keren atau treatment biar muka kinclong, bayaran sekolah anak gue nunggak *ketok-ketok meja, amit-amiiiit*

Sejak jadi member FD sampe sekarang ngantor, imej FD memang cukup berat, ya, orang-orang taunya serba polish, branded, high class-lah. Kalau gue ga kuat-kuat mah, dana pendidikan udah yudadahbabay kali *lebay*

Alhamdulillah banget, gue dibesarkan sama orangtua yang sederhana. Alhamdulillah juga, gue menikah sama pria yang sederhana, yang bakal melotot dengar ada tas harganya jutaan rupiah (padahal carrier-nya juga ga kalah mehi). Makanya tetap nyante ngangkot ke kantor, makanya cuek yang nempel di badan segini-gininye :)

Mungkin memang gue dikasih jalannya begitu, ya, supaya nggak sombong. Coba nih, misalnya gue kawin sama orang yang tajir melintir, mana tau gue jadi sombong setengah mati. Yang milih-milih teman, milih siapa yang pantes di follow (#eh), memandang orang lain lebih rendah 'kasta'nya, ga menatap mata lawan bicara jika dirasa mereka ga penting atau selalu ngomong "ih, nggak level banget main sama diaaa" (dibaca dengan nada suara meninggi)
Eh, padahal gue tau, banyak banget orang yang tajir seada-adanya, atau pinter tapi ga sombong dengan kepintarannya dan tetap humble. Ow yeah, they are alive, bok! Bukan cuma dalam pelem :)

Hal ini yang suka bikin gue heran sama ada orang-orang yang baru kenal 1-2 seleb, maunya bertegur sapa dengan seleb saja. Baru punya designer bag 1-2 biji, langsung maunya berteman sama yang punya 10 tas.. Atau bikin pelem, lagu, buku 1-2 biji, maunya berakrab ria hanya dengan yang otaknya 'selevel'.
Duile, gue taunya level-levelan cuma di Mario Bros doang #StatementRevealingAge

Entah, ya, kali postingan ini nadanya nyinyir, bikin banyak yang kesindir *eits, berima, tuh*. Tapi, ini just my 2 cent. Mudah-mudahan yang baca ini ga ada yang seperti gue ceritain diatas. Amin. (Semacam ada yang baca?)

Lagian, mau tas selemari, baju sekamar, follower ratusan ribu atau teman-teman seleb semua, kalau kita mati nggak ada yang dibawa, kok :)

Buat yang muslim, mungkin udah pada tau, ya. Cuma 3 hal yang dibawa sampai mati: amal jariyah, ilmu yang bermanfaat (kalo berilmu tapi ga disebarkan, ga dimanfaatkan, percuma juga, sih) dan anak shaleh yang mendoakan kedua orangtuanya.

Nah, kaga ada kan, level-levelannya?
*melipir pelan-pelan*


sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Perfect Destination

Friday, April 6, 2012 | 0 comments

Di Mommies Daily kemarin membahas tentang dream destination. Jawaban gue: London, India dan Mekkah- Madinah

Alasan memilih ketiganya:
- London, impian jaman muda sebagai penggemar britpop/ rock :D
- India, banyak budaya/ legenda dan cerita Indonesia yang berkaitan sama negara ini.
- Mekkah- Madinah, bukan lebay, tapi entah kenapa rasanya selalu ingin balik lagi kesana.

Nah, saat ini, rasanya dibandingkan nomor 1 dan 2, gue jauh lebih memilik poin ketiga. Kenapa ga berangkat, Lit, umroh kan sekarang murah? Kebetulaaaaan, temennya ini masih belum dikasih rejeki berlebih untuk nabung biaya umroh (apalagi Haji), padahal pengennya udah di ubun-ubun :D apalagi Hani lagi umroh bareng keluarga, uh, mana ga tambah pengen ajak Langit dan Igun kesana? (Amin, ya Allah, amin..)

*Masjidil Haram after midnight, tetap rame..

Berbagi cerita sedikit tentang umroh yang pernah gue jalani, ah.
Umrohnya udah 7 tahun yang lalu (masyaallah, udah lama banget, ya?). Kok bisa umroh, alhamdulillah banget, waktu itu Mas Eko, bos gue yang mengumrohkan gue. Kebetulan di kantor itu, gue salah satu yang termasuk karyawan pertamanya. Tiba-tiba aja gitu pas lagi gathering karyawan, beliau mengumumkan ada yang mau diajak umroh dan nama gue yang disebut. Sujud syukur, langsung!
Gue berangkat nggak sendirian, ada 1 karyawan lagi yang berangkat setelah namanya keluar lewat undian :)

Waktu itu piginya sama travel langganan Mas Eko, Bilad Tour. Kalau biasanya umroh dari Madinah ke Mekkah, maka Bilad Tour jalaninnya dari Mekkah ke Madinah. Menurut Pak (sapa namanya, gue lupa), hal ini mengikuti perjalanan Rasulullah yang hijrah dari Mekkah ke Madinah.

Jadi deh, Jeddah- Mekkah- Madinah.

Waktu pertama lihat Ka'bah rasanya gimana, sih? Subhanallah, itu kalimat yang langsung terucap. Gimana nggak, bangunan yang biasanya cuma ada di sajadah saat kita sholat, kali ini ada depan mata, jaraknya begitu dekat, bahkan bisa disentuh!

*foto colongan depan Masjidil Haram, ga berani bawa kamera ke dalamnya :(

Waktu itu gue umrohnya di 10 hari pertama puasa. Yang kebayang adalah bakal panas banget, eh percaya nggak percaya, nggak berasa tuh, puasanya! Selama di Mekkah itu kegiatan gue cuma sahur-subuh ke masjid- umroh-balik ke hotel istirahat- zuhur ke masjid sampe ashar-balik ke hotel untuk mandi- maghrib ke masjid, buka puasa, sampe isya+taraweh- ibadah sekuatnya- pulang hotel, tidur. Terussss aja begitu.

Ibu-ibu di rombongan mah, udah pada berapa kal tawaf di Pasar Seng, hehe, gue karena belum ibu-ibu, ya stand by aja sama jadwal gue sendiri. Palingan keluarnya pas rokok habis (jangan ditiru, hiihihi).

Ada cerita lucu perkara rokok, kan kalo jalan kesana harus ada muhrimnya, nah gue nggak ada akhirnya dipasangkan sama keponakannya salah satu jemaah dalam rombongan. Kami berdua sama-sama perokok berat waktu itu. Suatu hari, rokok habis. Muterr cari-cari info dimana bisa beli rokok udah kaya cari narkoba, bok! Akhirnya dapat info dari karyawan hotel yang orang Indonesia. Kami pergi lah ke jalanan belakang hotel, daerah pedagang gitu. Ga nemu-nemu juga warung yang dimaksud. Ketika bertanya sama sekelompok pemuda (muhrim gadungan gue, tentunya yang bertanya) tentang dimana warung yang jual rokok, mereka langsung bilang, "ah, Indonesa, hah?" Rupanya sudah terkenal yang suka cari rokok disana itu orang Indonesia :))
Sampai akhirnya nemu di gang kecil ada warung.
"Ada rokok, pak" (pertanyaan dalam bahasa isyarat, maklum bahasa arabnya terbatas)
Si bapak tampak gelisah, gue celingak celinguk kaga ada rokok di display, dah, rasaan. Lalu si bapak bergegas ke meja kasir, mengambil kursi, lalu membuka jok kursi dan mengambil sebuah kotak dimana ternyata rokoknya disimpen disitu, bok! :))

Kalau biasanya orang-orang mendapat kejadian aneh saat disana, gue kayanya nggak deh. Alhamdulillah, biasa aja semuanya. Paling yang gue inget, ada 1 hari pas gue sama temen kantor gue, namanya Tri, umroh abis subuh. Si Tri ini sangat ingin mencium Hajar Aswad. Gue pengen juga, tapi ga obsesif.
Nah, pas tawaf putaran ke sekian, tiba-tiba kami ga sadar ada di depan Hajar Aswad. Ndilalah, gue deket banget, cuma tinggal lewatin satu lapis orang doang. Karena gue inget Tri yang pengen banget, maka gue tarik Tri dan dorong dia maju ke depan. Setelah Tri berhasil kedepan, gue juga maju. Selangkah lagi, tiba-tiba ada nenek (asli, ga tau dari mana, sebelumnya ga lihat ada sekitar situ) colek gue dan (sepertinya) ngomong bahwa dia mau ke Hajar Aswad. Akhirnya, gue bantuin dia, pas giliran gue mau maju, udah keburu kedorong sama pria-pria, dan akhirnya menjauhlah kami dari Hajar Aswad. Dan nenek itu, entah kemana. Disitu, baru pertama kali gue nangis sejadi-jadinya, setelah beberapa hari ada di Mekkah. Kaga tau, ngapa.

Kejadian lainnya, palingan ya, kalo waktunya buka puasa disana mah nggak usah bingung. Air zamzam ada dimana-mana dan kurma itu buanyak banget! Karena disana masyarakatnya percaya, memberi makan orang yang berpuasa, pahalanya sama dengan berpuasa itu sendiri (cmiiw). Gue yang tadinya nggak doyan kurma, disana jadi dokoh berat, bok! Suatu hari, adzan maghrib pas gue lagi tawaf, ciyah, bingung melipir kemana, tau-tau sebelah gue ada anak kecil yang menyelipkan kurma ke tangan gue. Alhamdulillah :') dan abis itu udah kaya apaan tau, banyak banget yang kasih gue kurma.

Kalau di Madinah, karena nggak ada ibadah khusus, jadi memang bisa lebih banyak waktu luang. Paling terharu sekali pas di Raudah, makam Rasulullah. Mungkin juga gue kebawa haru orang-orang sekitar gue, pikiran gue melayang aja gitu, didekat gue ini adalah makamnya Rasulullah SAW, lho. Yang selama ini gue dengar ceritanya, gue sebut namanya saat sholat, atau di Quran.. It was amazing.
Oh iya, di Raudah ini gue sempet lost dari rombongan karena penuh banget. Tiba-tiba ada askar (penjaga masjid) perempuan menyapa, "Indonesia?", gue jawab "naam". Dia langsung bilang "ikutin saya, mbak, arahnya kesini" dengan logat medok Jawa. Lha, wong Jowo :)

Cerita konyol selain pencarian rokok adalah, diajakin kawin sama pemuda Arab! :)) ada pemilik toko parfum, terus ada pemuda yang papasan di Jabal Rahmah (jabal rahmah ini adalah tempat Nabi Adam dan Hawa ketemu) yang satu ini nekat bok, sampe ngejar gue masuk ke dalam bus *facepalm*.

Oh iya, buat yang mau umroh, khususnya yang perempuan, kalau bisa pakaiannya yang sopan, ya. Kalau di Jakarta, pake jeans curve dan atasan lengan panjang aja sudah bisa langsung berkerudung, disana kalau bisa menyesuaikan diri dengan sekitar. Di hotel gue nginep di Mekkah sampe ada pengumuman, jemaah perempuan asal Indonesia wajib mengenakan pakaian yang sopan. Agak malu sih, gue.
Nah, gue nih salah satu yang boyongan kesananya cuma celana panjang 3 biji dan aneka blus muslim milik emak yang panjangnya cuma sepinggul. Membaca ini, asli tengsin. Hari pertama setelah baca itu, gue langsung ngacir ke toko terdekat beli beberapa gamis :D

Intinya sih, umroh itu memang tergantung dari kitanya, mau jalan-jalan atau ibadah. Karena memang banyak waktu bebas yang bisa kita manfaatkan sesuai kebutuhan. Gue, karena kebetulan kesana dibayarin orang, jadi nggak mau menyia-nyiakan kesempatan. Kalo gue dikasih rejeki lagi untuk ibadah kesana, kalo nggak?

Menuliskan ini kembali, rasanya kaya baru kemarin gue kesana. Semoga bisa kembali kesana bersama keluarga, amiiiin..

sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Bangga Sama Indonesia

Tuesday, April 3, 2012 | 2 comments

Ya, ya... pasti banyak banget yang caci maki negaranya sendiri, secara ya, kondisi negara Indonesia carut marut begini. Mulai dari kondisi sosial, ekonomi, politik, alam, dan banyak lagi.

Tapi itu nggak bikin gue menyesal atau pengen keluar dari negara ini. Iye deh, gue lebay, tapi serius! Nggak kebayang harus tinggal di luar Indonesia. Igun beberapa tahun lalu pernah ditawari untuk bekerja di negara tetangga, tapi jawabnya "Nggak ah, ntar anak gue tumbuh dan besar di negara orang, nasionalismenya berkurang".
Eh, ini jangan dianggap bercanda, ya. Serius. Gue sama Igun sama-sama cinta sekali sama Indonesia. Kami concern banget sama kondisi negara ini, makanya kalo pasangan-pasangan ngobrolnya itu tentang hal-hal seputar keluarga, kami baru akan seru ngobrol kalo udah ngomongin negara, aneka konspirasi dibalik sebuah kasus, dan hal-hal semacam itu.

Gue pribadi (sekarang ganti pake 'gue' aja karena kalo 'kami' kaya keluarga berencana :p ), sangat ingin Langit bisa mencintai negaranya ini. Jangan sampe saat dia remaja, dewasa, harus kehilangan jati dirinya sebagai orang Indonesia. Membuka diri sama dunia luar, itu harus. Wajib, malah, supaya pemikiran juga nggak cupet. Tapiii, menghargai perjuangan para laskar bambu runcing untuk memerdekakan Indonesia juga penting!

Salah satu cara yang paling gampang, lewat mengenalkan anak-anak permainan tradisional, misalnya. Seperti yang pernah gue tulis di Mommies Daily, Mengajari Tradisi Lewat Permainan.
LinkBokap nyokap gue nggak terlalu 'tradisionil' sih, mereka benar-benar go with the flow aja. Tapi lewat dongeng bokap gue, gue tau banyak cerita-cerita rakyat, dari masakan nyokap gue tau makanan khas daerah tertentu, dan dari lingkungan gue bisa belajar bahasa Betawi *halah*.

Selain lewat permainan, gue juga sering makein Langit batik. Cuma makein batik doang, emangnya bisa bikin anak cinta Indonesia? Pengennya sih, sesuai dengan usianya, nanti akan gue sambil ceritain mengenai batik di Indonesia. Kebetulan pas di Sariayu dulu gue cukup banyak mendapatkan ilmu mengenai batiknya orang Indonesia. Cara lainnya dengan partisipasi event Satu Batik Jutaan Jari. Event ini berlangsung hingga 30 April 2012. Caranya cuma upload cap sidik jari si kecil ke fanpage Kebaikan bodrexin saja, nanti sidik jari si kecil akan diabadikan menjadi motif batik tertentu.
Ini salah satu dress bati Langit yang gue bikin dan dipake sejak usia 7 bulan, dan sampe 3,5 tahun masih muat, lho!

Dress: Jahit dong
Shoes: Mothercare

Btw, Mommies Daily sama bodrexin juga bikin kompetisi, lho. Tinggal bikin blogpost di blog pribadi berkaitan dengan batik dan event ini, lalu daftarin link blogpostnya di forum ini. Detail mengenai kompetisi ini juga bisa dilihat di link tersebut. Hadiahnya: Tas Kate Spade!
Hadeeeeh, kabita ini gueee...

Ok, back to topic
Tadi di perjalanan gue sempat mikir, apa orang-orang yang duduk di pemerintahan itu nggak mikir, nggak malu sama hal yang sudah mereka lakukan? Korupsi, misalnya? Atau hanya ingin kedudukan tanpa mau membawa Indonesia ke arah yang lebih baik. Apa mereka nggak mikir bahwa pejuang-pejuang Indonesia dulu dengan begitu gigih mati-matian bela negaranya?
Itu Diponegoro, Jendral Sudirman, dan lain-lain, apa mereka berjuang karena pengen usaha mereka sendiri maju? Pengen rumah mewah? Atau beliin istrinya tas Hermes?
Terus, tiba-tiba gue mellow aja gitu, gara-gara mikirin semua hal tersebut.

Kalau kata Manic Street Preachers, "If you tolerate this, then your children will be next". Apa kita mau, anak kita nantinya jadi orang-orang yang melupakan sejarah perjuangan bangsa? Gue nggak mau anak gue jadi orang yang "gue pindah warga negara aja, males banget sama Indonesia", ih amit-amit, tar ga bisa makan gado-gado setiap hari *dangkal* atau jadi mereka yang mengejek negaranya sendiri.
Indonesia udah banyak leluconnya karena mungkin beberapa generasi diatas kita mendiamkan hal ini. Kalo ga di stop dari generasi gue ini, apa yang terjadi 20-30 tahun ke depan? Jangan-jangan malah udah nggak ada nama Indonesia :(

Mungkin nggak banyak yang gue lakukan untuk Indonesia, makanya gue nggak mau menuntut banyak dulu. Mungkin gue bukan mereka yang turun ke jalan, menyuarakan aspirasi rakyat. Dan gue bukan juga mereka yang duduk di Gedung Senayan sana, yang (harusnya) mewakili rakyat, dipilih oleh rakyat tapi melupakan rakyatnya.

Gue cuma bisa melakukan apa yang harus gue lakukan, bekerja, berkarya (syukur kalau hasil kerja dan karya bisa diakui dan Indonesia banget) plus terus mencintai Indonesia. How about you? :)
 
Copyright © -2012 rock 'n roll mommy All Rights Reserved | Template Design by Favorite Blogger Templates | Blogger Tips and Tricks