People change

Tuesday, April 26, 2011 | 0 comments

Waktu SMP gw ada temen kalem, baik, agamis. Waktu berlalu, tiba2 gw dengar dia sekarang akrab sama dunia malam, alkohol dan free sex. I'm not judging this is bad. This is her choice.
Kagetnya mungkin karena tau dulunya dia gimana dan sekarang jadi gimana.

People change.
Iyalah, pasti semua orang berubah.

Beberapa hari ini gw shock (sampe sekarang masih) akibat pemberitaan tentang terorisme itu. Bukan karena apa2, tapi yang menjadi headline ndilalah kami pernah kenal. Bukan hanya kenal dia-tau-nama-gw-gw-tau-nama-dia ya, tapi teman.
Oknum yg gw kenal ini baik dan sopan. Manggil gw selalu dengan panggilan 'teh', membahasakan dirinya sendiri pun dengan nama. Ga pernah saya/ aku atau bahkan gue. Kalo ngomong khas anak2 sunda yg sopan gitu.
Agak ga percaya kalo baca/ lihat berita, dia jadi pimpinannya serta kelihaiannya bikin benda2 mematikan. Apa bahasa yg dia gunakan saat diperiksa polisi? Tetap menggunakan namanya utk kata ganti dirinya-kah? Atau apa ya? Baca komentar orang2 yg menghujat, mencerca dia, langsung terngiang di kepala gw saat dia cerita mengenai Aceh atau niat dia mau nikah sama pacarnya. "ga disetujui orangtua D, teh.. Gimana atuh ya?"

4 tahun berlalu, tiba2 sekarang lihat/ dengar/ baca dia jadi headline di semua media sebagai otak teror bom.
Perubahan yang terlalu dahsyat, menurut gw.

Dear friend, I don't know what to say. Changing is good, but if only u choose the better way..
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

Happy birthday my lil girl..

Monday, April 25, 2011 | 0 comments

Semoga kamu jadi anak yang bahagia, pandai bersyukur dan bisa bangga serta dibanggakan sama ibu+bapak ya :)

Ga kerasa sudah 3 tahun aja, 3 tahun lagi udah masuk SD, 6 tahun lagi SMP, terus SMA, terus kuliah, teruss.. But still, you're my baby.

I won't change you in to someone else. Don't be a perfect a child, cause you are amazing just the way you are..
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

Between me and the lil girl

Friday, April 22, 2011 | 0 comments

"elo-nya aja kali kak yang terlalu sabar", ini ucapan @missyita waktu gw cerita bahwa terakhir gw marah sama Langit (dalam arti bicara dengan menggunakan nada suara tinggi) itu sekitar sebulanan yang lalu.
Gw? Sabar?
Engg, kayanya sih nggak ya. Gw bisa marah kalo macet dan mobil depan gw jalan dengan santainya seakan lagi di pantai. Gw bisa marah saat nungguin tulisan reporter yang belum masuk-masuk juga padahal itu untuk dipublish. Gw bisa marah kalau program tv yang gw supervise nggak juga bener padahal sudah bolak balik revisi.
Langit diawal-awal kehidupannya bisa dibilang anak 'high maintenance'. Gimana nggak? Sudah susah tidurnya, rewel, nangis melulu, pokoknya lumayan merepotkan khususnya buat gw si newmom yang minim pengetahuan. Ditambah lagi pressure kanan kiri (kebetulan saat itu melalui forum @fashionesedaily gw ketemu banyak teman yang punya anak seumuran), keluarga endesbre endesbre :D
Biasa lah drama ibu baru dimana naluri kompetitif masih tinggi. Anaknya si A diginiin kok bisa anteng ya? Si B melakukan ini ke anaknya kok berhasil ya? Dan lain sebagainya, dan lain sebagainya. Si ibu baru *tunjuk dada sendiri, maksudnya gue* ini pun ga mau ketinggalan. Yang ujung-ujungnya, beli ini itu nggak kepake, beli baju merk ini itu bikin bokek *padahal anak ngerti juga nggak itu baju merk Gap, mothercare atau beli lusinan ITC*. Mereview diri gw kembali ke beberapa tahun lalu kok rasanya, so stupid!
Yang parah menurut gw sih saat gw ikut-ikutan menerapkan metode parenting terhadap anak gw. Misalnya waktu menerapkan naughty corner. Oh my, Langit bukannya terdiam tapi malah tambah kenceng dan manggil-manggil, "ibuu…jangan tinggalin.." semacam demikian. Huhuhu, katanya harus tega kan ya? Sekali, dua kali mungkin tega, seterusnya? No, I think this is not suites on me.
Terus gw sadar. Parenting adalah hal yang personal. Ga bisa keberhasilan orang lain jadi patokan untuk kita. Belajar/ mencari informasi dari orang lain ya tentu harus, sembari mencari apa yang pas buat kita sbg orangtua dan anak. Karena ingat, parenting is not about the parents.
Dalam hati muncul berbagai pertanyaan deh. Apa bener gw pengen anak gw disiplin? Bangun pagi jam sekian, tidur jam sekian, makan harus dimana, sementara gw juga bangun tidur ga tentu, malam bisa begadang dan makan ya selain di meja makan gw kadang juga sambil nonton tv. Apa gw harus marah saat anak gw coret2 tembok/ sprei kesayangan? Sementara dulu nyokap gw nyediain 1 dinding tembok khusus untuk gw coret2 pake kapur.
Yak! Disiplin yang sesuai dengan pemahaman orang lain mungkin nggak kena di gw. gw mulai mencari-cari, apa sih yang pengenin dari anak gw? ternyata Cuma 1 kok, gw pengen anak gw bahagia. Anak gw ketawa. Kalo kata ibu Elly Risman, "kalau hati senang, otak akan menyerap lebih banyak".
That's it. Sejak itu gw memberlakukan parenting rock n roll :p yang hanya dibutuhkan hanya, pelukan, tersenyum dan tertawa bersama. selebihnya, banyak-banyak bersyukur dan let it flow :)
Mungkin anak gw bukan anak yang sempurna, mungkin gw bukan ibu yang sempurna. tapi gw tau, insyaallah kami jadi ibu dan anak yang bahagia :)
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

gw dan lelaki

Friday, April 15, 2011 | 0 comments

Yeee, kirain isinya tentang cinta2an ya? Ih, nggak gw banget deh *kibas rambut* *yaiyalah, udh emak2 gitu*

Ini ceritanya mau crita ngalor ngidul aja tentang persahabatan gw dengan lawan jenis.
Persahabatan dgn lawan jenis gw mulai sejak kecil sih. Ga jauh2, sm sepupu itu yg paling akrab sm wiwid/ pucul, mereka kebetulan seusia trus entah kenapa ikrib deh pokoknya. Musim liburan sekolah, selalu kita ganti2an nginep dirumah masing2.
Gw sama mereka bukan akrab karena persaudaraan, tp ya emang jd sahabat. Sampe SMP, SMA, yg notabene kita beda2 sekolah dan kuliah ya kita tetap sering kongkow bareng. Nongkrong di poster lah, main billiard, cabut kuliah (eh, ini mah wiwid ya, krn gw sama pucul kan sekampus)
Terus skg udh pd nikah gitu, teteub sih ikrib. Kebetulan jg profesinya hampir sejenis, yaitu dibidang kreatif, jd dunianya ga begitu beda. Kawinan gw, wiwid ngasih hadiah berupa promosi video shooting yg waktu itu baru dirintisnya. Sementara Pucul jg ngasih murah (ho oh, ga gratis nih pucul, hihihi) paket prewed+kawinan. Canggih deh!

Jaman SD+SMP, skip aje ye. Masih abege labil bin puber, jd bertemannya sm cewe2 aja. Eh kalaupun ada temen cowo, itu gw mainnya sm partai besar alias geng yg sampe 20 orang lebih :D

Jaman SMA, tepatnya pas kelas 2 itu kebetulan kelas gw relatif kompak sering jalan bareng2. Nah, seiring berjalannya waktu, seleksi alam deh yg bicara. Peserta makin lama berkurang, nyisa 8 orang cowo+1 org cewe yaitu gw :D jaman abege dulu nih, kalo ngegeng kan pasti dinamain ye, geng ini namanya ICAS alias ikatan cacat asmara, hahahaha..

Sama mereka gw mah udh ga dipandang cewe kali ya, keluar kota bareng2 terus nginep dimana tidur sekamar bahkan seranjang ya sabodo amat. Kalo bulan puasa malah srg sahur bareng end up-nya pd nginep apa itu rumah gw/ lainnya :D
Persahabatan kita jg ga lepas setelah SMA usai. Pas kuliah, kerja, bahkan skg udah pd berbuntut, kita bikin arisan dong! Kebayang kan, kalo gw bilang arisan sm temen sma, itu perlu diketahui, yang cewe gw doang. Sisanya papah2 muda semua :))
Jadi obrolan kita jg bergeser. Dulu ngmgn PR, gebetan, ujian, kuliah, skripsi, kerja, gaji, nikah, skg jadi kesehatan anak, ASI (oh iya, gw bawel nih sm para bapak spy support istri2 mereka), pendidikan anak sampe rumah :D

Terus lanjut ke dunia kerja jaman di komando. Selama bbrp lama gw megang program tv yg stripping (tayang tiap hari dari minggu sampe jumat, sabtu doang nggak tayang) saat2 itu, gw pulang kerumah cm buat mandi, ganti baju+tidur kalo sempet 1-2 jam. Sisa hidupnya, ya dikantor :))
Akrob lah gw sm para editor yg nemenin gw dimalam hari (eh kebolak). Wah, sama mereka sih amit2 bener2 ga dianggap perempuan sama sekali. Bahkan smp mereka ngomong, "ah yang bedain elo sama kita2 ini cuma elo bisa mens aje" kamfreeeet... :))
Udah kenyang deh gw becanda gaya laki sama mereka. Lagi tidur pake sleeping bag dibelakang editor tiba2 pas ngeh kebangun gw ada depan kamar mandi/ diatas tangga. Lagi tidur diruangan trs dikunciin, AC didinginin trs remotenya diumpetin lah, lagi tidur disemprot pewangi ruangan -__-' atau mainan smack down? Hadeeeeh, kalo ini mah hobi gw, loncat diatas badan mereka kalo pas lg pada bejejer tidur :))

Anywaaaaay,
Kenapa ya gw cerita ini? Hahaha.. Abs suka bingung aja sm org2 yg beranggapan bahwa ga bs sahabatan sm lawan jenis. Lah gw apa kabar? *eh apa ini brrti buat mereka gw ga menarik? Yeeee, ga pede niye, hihihhi*
Tapi nggak sih, gw malah banyak belajar dgn persahabatan sm lawan jenis ini. Lebih rasional, ada yg ga suka ya diomongin langsung ga kasak kusuk dibelakang *yap, sikap ini jd kebawa sama gw sih, walo kadang teteub ye naluri perempuannye kenceng, hihihhi* dan apa adanya (kalo ada/suka blg suka, nggak ya bilang nggak)

Pssstt.. Gw juga dulu sama igun awalnya dari temenan sih, dia sering nemenin gw ngedit dikantor dan melakukan kenakalan2 jaman muda bersama2 :D jadinya ya ga jaim pas pacaran, gmn bisa wong kartunya kebaca semua :))

*besok tambahin foto dr laptop ah*
Powered by Telkomsel BlackBerry®

berbaik sangka

Wednesday, April 6, 2011 | 2 comments

,
suatu saat gw masuk ke lingkungan baru, dan udah diwanti-wanti nih sama sejuta kawan bahwa si A orangnya begini, begitu.. tapi dasarnya gw orang yang baik hati lagipula polos ya *uhuk* jadi ya selama didepan gue dia baik2 saja, gw anggap baik.
nggak berapa lama gw ngerasain kok ni orang sering banget ngomongin si B ke gw, tapi depan si B baik. terus ngomongin si C saat lagi sama si B, gitu2 deh. sempet kepikiran, wah bukan berarti dia ga pernah ngomongin gw dibelakang gw dong? tapi teteub si lita yang baik hati ini *huek* beramah tamah dan baik2 saja.
sampe pada kejadian yang sejujurnya gw juga udh lupa, tapi lumayan nyebelin. kalo nggak salah dia ngadu domba gw sama seorang sahabat yang gw kenal sejak SMA. nggak mempan cyin... yang ada malah gw drama2an sama sahabat gw depan orang2 biar dsangkain adu dombanya dia berhasil :D

gw sering banget di warning (warung kuning bebek itu, enak banget! -fokus woy!) sama orang2 mengenai orang yang baru dikenal. nggak usah jauh2. waktu kuliah, hampir semua temen mulai dari sahabat, seangkatan, seklub fotografi sampe beberapa senior yang deket itu ngasih tau bahwa si pria yang lagi PDKT sama gw itu nggak bener, oportunis, dst dsb. tapi gw berbaik sangka aja sama dia, alesan gw i wanna know him by my own judgement.
eh jadi deh pacaran, selama pacaran nggak sedikit hal2 yg bikin gw nyadar "oh ini toh kenapa si senior dulu blg begitu" atau "tuh kan bener, dia orgnya begitu". yah singkat cerita sih, sampe 4 tahun gw berbaik sangka sama dia, ternyata emang busuk :D

pernah juga punya feeling ga bagus sama seseorang. tapi karena ga kenal deket2 banget, jadi ya gw simpen aja sendiri. apalagi gw lihat orang2 sekitar gw juga baik2 aja kok sama dia. ya udah, gw anggap itu emang hanya perasaan gw aja. sampe beberapa tahun kemudian, baru ketahuan deh dia melakukan sesuatu yang menurut gw nggak fair aja untuk banyak orang (kalo diceritain detail nanti ketebak ah --> sok misterius)

atau banyak orang yg seriiing banget ngajakin gosipan ttg 1 orang. gw yg ga deket2 banget dan ga merasa punya masalah apa2, cuek aja. masih berbaik hati, berusaha mencari2 alasan kenapa org itu melakukan hal2 yg akhirnya jadi gosip2 itu dalam hati. intinya sih gw berbaik sangka aja dulu. sampe akhirnya mulai menemukan keanehan2 terhadap dirinya, daaaann.. sampe kejadian yang makin sadar oke, dia emang aneh ternyata"

tapi gw ga nyesel sih kenapa harus berbaik sangka terhadap seseorang yg ujungnya malah nyebelin itu. malah gw banyak ambil pelajaran dari situ, bagaimana menghadapi orang lain dan biasanya sih sekalian uji kesabaran (uji nyali kalee..)
yang pernah gw baca nih, berbaik sangka itu manfaatnya banyak. tapi yang paling kena sih, bisa membuat kita menerima keberhasilan orang lain saat kita belum bisa mencapainya.
Nah, kalo udah gitu kan hidup lebih tenang cyin, nggak sirik sama orang lain, nggak misuh2 sama kondisi diri sendiri (ya kalo nggak suka sama keadaan diri sendiri, usaha dong cyin!) dan bikin legowo kali ya :)

bicara tentang rumah

Monday, April 4, 2011 | 2 comments

*imej dari sini


Rumah impian gw itu yang kecil tapi halaman luas. Malah ngayal2 belakang rumah bukit2 dan ada sungai yg mengalir *plak! Bangun woy, jakarta nih!*

Mimpi tinggal mimpi
Th 2008 kami serius cari rumah. Tentu pengennya di jakarta ya, muter2 condet ternyata mahal2 bener! Akhirnya geser dikit ke daerah cipayung, eh sama tuh mahalnya. Kalo pun harga terjangkau, daerahnya ga kondusif (masuk dalam gang, lingkungannya ga pas). Oh iya, fyi kami emang mencari rumah 2nd, ga keberatan adanya di perkampungan bukan perumahan dgn harapan bs dapet seperti yg dicita2kan diatas :D

Akhirnya geser lagi ke bekasi, tp kami ga mau bekasi jauh2. Maunya sekitar kalimalang/ bintara. Dapet 1 rumah baru, harga cocok udh booking fee segala. Eh ga sanggup bayar DP-nya. Maklum kami ga dapet kucuran dana dari mana2. Jadi DP yg 30% dari harga rumah yg cuma beberapa puluh juta juga ga sanggup, huhuhu..

Akhirnya yah relain booking fee (ga gede lah tentunya, tp lumayan buat uang makan). Dan kami beralih bener2 ke rumah 2nd. Adaaaa... Aja selama proses pencarian rumah ini. Udh sreg, eh orgnya batalin jual. Ada yg baguuus, pas sama keinginan gw (depannya masjid, banyak pohon besar, adem bgt) eh taunya komplek itu banjir, susah bener!

Igun minta gw utk mau liat2 daerah pamulang. Iya, kami awalnya pengennya di bekasi krn kami lebih terbiasa didaerah ini (gw dulu di bintara dan igun pondok kopi). Rasanya kalo pamulang, cinere, ciputat itu jauh bener! Yah sbg istri sakinah *uhuk* gw ngikutin dong igun mau cari rumah daerah sana. Di hari itu, kami muter2 cari sebuah alamat, nggak dapet2! Telp sana sini minta petunjuk arah, ga juga nemu. Sampe... Nyasar! :))
Jadi ciputat, dan sekitarnya? Yuk dadah babay!

Singkat cerita, dr salah 1 teman SMA gw dpt info rumah sebelahnya dia mau dijual. Pas tau harga, kami mundur. Krn emang rasanya nggak deh, kalo segitu. Eh ndilalah malah pihak yg jual rumah terus2an hub gw utk tawar2an harga. Alhamdulillah cocok.

Dream house?
Not yet. Kecil rumahnya, LT 100m2, LB 150. Berharap dapet rumah yang belakangnya minimal ada space dikit biar terang, ternyata rumah ini abis sampe belakang. Tapi Alhamdulillah banget!
Rumah ini karena 2nd, jadi gw cuma kasih tanda jadi ke empunya rumah, terus sisanya KPR dong! Biaya notaris, dst dsb ngarepin dari duit THR kita berdua *dadah2 lebaran 2008 yg mana lebaran pertamanya langit!*
Saking nggak ada duitnya lagi, kami nggak mampu beli apa2 pas awal pindah rumah. Cuma kebeli kulkas doang. Kompor, piring, gorden dapur nyomot punya nyokap. TV satu biji, punya Igun sejak belum nikah. Kasur & AC mboyong dari kamar lama kita di condet, gelas masih punya beberapa lusin sisa souvenir kawinan :D Pokoknya, awal pindah, rumah kami bener2 nggak ada bangku. Serius! Sampe2 nyokap kalo ajak nenek gw (yang stroke), kudu bawa kursi sendiri :))

Setelah beberapa bulan, baru deh kami bisa nyicil beli sofa, meja makan, meja/ kursi tamu, terus benerin rumah dikit2 :)

Sekarang rumah kami sudah masuk tahun ke 3, masih jauuuuh dari ideal, jauuuh banget dari pelunasan KPR. Malu dengan kondisi rumah gw? Nggak lah! Gengsi karena rumah gw daerah Jakarta coret? iiiih, nggak dweh! Malahan bangga, bener2 ini rumah hasil gw sama igun (plus bank Niaga yang lagi kita cicil)

Sekecil apapun rumah kami, cicilannya makin tinggi, dan macetnya jalan kerumah, the house is our home :)

Powered by Telkomsel BlackBerry®
 
Copyright © -2012 rock 'n roll mommy All Rights Reserved | Template Design by Favorite Blogger Templates | Blogger Tips and Tricks