Sunday, March 27, 2011

Sudahkah memeluk sikecil hari ini?

Gw inget banget waktu masih di astro oasis, kami bikin filler2 keluarga yang kerjasama dgn bu Elly Risman. Salah satu filler yang nempel banget di kepala adalah "sudahkah anda memeluk anak anda hari ini?"

Saat itu, saya yang masih belum punya anak, ga terlalu ngerti dan hanya "oke.."
Beberapa bulan yg lalu, saya ikut seminar tentang berbagi. Pembicaranya ibu Rustika Thamrin juga mengatakan pentingnya memeluk. Dengan pelukan, seluruh tubuh seseorang akan merasa nyaman dan dicintai. Now I know why :)

Dan bahkan menurutnya, setiap orang butuh dipeluk 7x dalam sehari. Dengan pelukan, kita berbagi rasa dan merasa diinginkan, jadi kalau ga heran kan ada gerakan "hug me".

Beberapa hari belakangan ini ada om kecil-nya Langit yang nginep dirumah saya. What can I say about my cousin, dia produk broken home. Usia balita sudah terpaksa tinggal berjauhan dari ayahnya sementara ibunya kerja diluar negeri.
Langit sayaaaaaaaang, banget sm om kecilnya ini. Karena setiap gw dan bapaknya kerja, berarti ada orang lain dirumah yg ajak main selain pengasuhnya.

Om kecil ini jadi seneng banget godain Langit, "abang pulang dulu ya", nanti Langit akan menjerit manja, "abang jangan pulang". Terus, "sayang abang dulu dong, big hug-nya mana?". Nanti Langit akan cium dan peluk si om kecilnya ini.

Analisa bohong2an sih, kayanya dgn melakukan ini om kecil jadi merasa disayang dan dibutuhkan :') hal yang mungkin nggak dia dapatkan selama 14 tahun hidupnya :')

Jadi, sudahkah anda memeluk si kecil hari ini?

Powered by Telkomsel BlackBerry®

Friday, March 25, 2011

Thursday, March 24, 2011

bersyukur sedikiiiiit aja!

ceile, judulnya serius bener ya...
Tiba2 tadi pagi gw pengen ngetwit aja gitu, bahwa untuk bahagia dalam hidup yang pertama dilakukan adalah bersyukur. ini terinspirasi dari vanya dengan 365 grateful-nya juga kali ya.
Terinspirasi juga dari twit @spektakuler kira2 gini isinya: "saya memang tidak sekaya anda, tapi saya bersyukur nggak komplen sesering anda"

Kalo dipikir2, betul juga ya. Kalau kita sanggup bersyukur atas segala hal yang ada di diri kita, pasti hidup bakalan lebih mudah. ga iri sama kenalan yg bisa bela beli semua yg diinginkan kapan aja, ga iri liat tetangga beli kulkas baru (hihihi), atau bahkan ga iri liat orang lebih cantik, lebih langsing, lebih jago nulis, jago masak, dst dsb...

Bukan mau sok tau atau mamahdedeh mode on sih :D gw pernah baca dimana gitu...
- Suami sibuk kerja, nggak punya waktu buat keluarga. Bersyukur deh, berarti suami punya posisi yg penting dan masih dikasih kerjaan untuk menghidupi keluarga :)
- Kita kena macet dijalan pas jam pulang kerja, alhamdulillah masih bisa pulang kerumah d waktu yang tepat nggak harus pulang dini hari atau nginep kantor *keluhan pernah kerja di bidang yg rodi*
- Anak nggak bisa diem, loncat sana sini, rempong sampe jatuh dan luka. Alhamdulillah, berarti anak kita dikasih kesehatan karena aktif :)
- Suami pulang malam, pas kita udah ngantuk2 harus bukain pintu. Bersyukur dong, suami masih pulang kerumah :D
- Cicilan rumah mahal banget. Bersyukur, masih mampu punya rumah walaupun nyicil :)
- Orang sirik atau sebel sama kita? Yah, masa dari 10 orang yang kita kenal semuanya harus suka? Pasti ada yg pernah beda pendapat atau apalah yg bikin dia sebel. Kalo 1-2 orang sebel, ya bersyukur ada 8-9 orang yang sayang :)

Apalagi ya?
Banyak deh hal2 yg harusnya lebih baik disyukuri daripada disesalkan. Lagian, belum tentu juga orang yang kita pandang hidupnya bahagia dunia akherat ga punya masalah, no?
Kalo kata ibu Elly Risman, "semua orang ada 'tanggungannya' masing2..."
Setuju bu, tinggal gimana kita menyikapinya ya :)

Tuesday, March 22, 2011

The London Suede

I love this band, since 1995
Malam minggu lalu gw nonton Suede yang kedua kalinya. Pertama mereka ke Jakarta tahun 2003, gw juga nonton. Pas denger mereka kesini lagi, awalnya cuek aja karena mikir "ah udah pernah nonton ini". Tapi sempet cari2 tau harga tiket sih. Ehladalah, H-7 gw baru tau bahwasanya tiketnya kali ini ga dijual, melainkan kudu trade in blackberry atau ikutan kuis aja.
Berhubung salah satu sahabat gw kerja di grup si empunya acara, gw minta dong sama dia. Tapi sampe H-2 gw belum jelas akan ada invitation/ nggak. Jadi ya nggak berharap banyakk deh!
Jam 3 sore, 19 Maret setelah gw balik dari seminar parenting (nah yang seminar parenting ini mah nulisnya di mommiesdaily aja ya), gw di bbm suruh ambil invitationnya ke sahabatku tercintah ini.
So? Berangkat kitaaaa....

Bisa dibilang, gw dateng ke Suede ini sendirian. Cuma tau ada beberapa temen gw yang akan kesana juga. Jadi neror @aya_syafril deh untuk ngintilin dia :D
Keseluruhan: Gw puas banget sama konser mereka tahun ini (konon kalo dibandingkan 8 tahun lalu, kali ini 60% lebih keren). Semua lagu2 hits mereka keluar. Name it: Trash, Lazy, Filmstar, New Generation, Wild Ones, Electricity, By the Sea, Saturday Night sampe the famous Beautiful Ones. Yes, im happy!*ini loh kang mas Brett Andersen yang bikin gw ndredeg selama 90 menit dan lanjut euphoria-nya sampe hari ini*


Memang, malam itu gw sampe rumah Langit udah tidur. Tapi pembelaannya, ibu2 juga butuh me time toh, supaya nggak lupa akan jati dirinya sendiri :)

Lesson learned:
1. Gw harus bisa percaya sama Igun seperti dia percaya sama gw. Iya, malam itu gw sendiri ke Kemayoran, cuma janjian sama temen2 (ada gw sebut beberapa teman yg dia kenal, tapi sisanya dia ga tau). Coba kalo gw di posisi dia, bisa gw bolak balik tanya si A ini siapa, si b siapa, dst dsb recet deh pokoknya :p

2. Kondisi fisik ga se-prima 8 tahun yang lalu yg hampir 2 jam penuh nyanyi tereak2 plus loncat2, besoknya bisa katif kembali. Kemaren keluar dari hall, langsung urut2 pinggang, hihihi...

Jadi, kapan nih Morissey, Blur, The Cure atau shed 7? :D *siapin countrpain*

Friday, March 18, 2011

her room

Rencananya mau pisah kamar sama Langit dalam waktu dekat ini.
Kamarnya sih udah ada, kebetulan karena kami beli rumah ini dalam kondisi second, nah kamar ini dulunya juga punya anaknya. Jadi cat tembok sudah sesuai dengan anak2.
Pas pindah sini belum langsung dipisah, selain karena Langit masih ASI, usia 8 bulan *teler ntar gw bolak balik ke kamarnya dimalam hari* juga kamarnya belum ada AC plus tempat tidur juga belum beli. Banyak juga ya yg belum ternyata, huhuh....
Minggu lalu, alhamdulillah AC udah ada. Mau beli tempat tidur, lah kok harganya diatas budget semua yaaaak, yang ditaksir. Jadi, kita tunggu sampe bulan Mei deh, paling lambat *ngumpulin duit dulu*
Kamarnya jg masih perlu diberesin banget sih. Baru ditempel wall sticker yg ukur2an tinggi. Ini wall sticker udah dibeli sejak pindah kerumah ini yaitu tahun 2008, nyaris terlupakan :)) Terus pengennya disampingnya si pohon ini ditempel wall sticker pelangi dan matahari *nah PR kan, cari wall stickernya dimana*. Dan oh iya, belum ada gorden! Hahahaha, dodol bener!
Kalo ada lebihan lagi sih, pengennya ketiga dindingnya dicat 1 warna aja. Saat ini 4 dindingnya setengah warna biru dan setengah kuning. Jadi kayanya rame bener yak, tar yg ada anak gw ga tidur2 lagi -_-'

Kasur yg ada sekarang gede banget *iyalah, queen size* buat kamar semungil ini. Sekarang suka difungsikan buat kamar tamu sementara kalo bumer/ sodara yg pd nginep *maap yak, belon ada AC-nya kemaren2*
Lemari baju, ya sudah sampai SD kayanya diusahakan yang ini aja dulu. Tar kalo beli yg gedean, malah gw rempong untuk menuhinnya :p

Jadi seberapa cepat ya pindahin kamarnya? Enggg....

Thursday, March 17, 2011

biasa aja

Gw baru sadar ternyata gw juga dikategoriin manusia lempeng. Alias biasa aja.

Gw ga pernah punya sesuatu hal yg gw senengin banget atau benci banget. Gw suka baca, gw seneng sama Seno Gumira Adjidarma/ Paulo Coelho/ Arundhati Roy, dst, tapi gw ga sampe yang ngefans sampe gimana banget. Gw cukup punya bukunya, hasil karyanya, ga tau ttg pibadi mereka.

Musik. Gw sukaaaaa banget musik2 british. suede, morissey, blur, the cure, dst dsb.... tapi ya suka gw sebatas musik mereka, gw ga tau si ini pernah pacaran sama si anu, si ono film favoritnya apa. Biasa aja

Makanan. Kalo ditanya apa makanan favorit gw, gw pasti gelagepan. gw makan semua sih *ni mah maruk ya*. Gw suka bakso, tapi gw juga doyan burger. Gw doyan banget sayur asem pake sambel terasi, tapi gw juga dooyan pizza. ga jelas, ga spesifik. Biasa aja.

Gw ga punya benda favorit. Gw ga ada brand favorit atau hal favorit. Terlalu biasa ya?

Gw juga bingung sih. Dulu jaman SMA sampe kuliah, gw pernah doyan banget nonton bola. Big fans of Ole Gunnar Solskjaer :D tapi abis dia cidera dan pensiun dari bola, yaudah selesai. Masih nonton bola sih sekarang, tapi udah nggak sedibela2innya kaya dulu lagi.
Billiard gw suka. Tapi sebatas suka ya, gw ga sampe yang ikut pertandingannya, nonton pertandingan atau tau siapa juara dunianya :D

Hal yang mungkin saat ini lagi gw gemari adalah parenting.
Tapi lagi2, banyak yg analisanya lebih jago. Banyak yg lebih detail dalam hal parenting, nyatet resep anak, jadwal imunisasi, hapal milestone anak (jujur kalo ditanya kapan langit udh bisa ngomong, gw ga hapal exact date-nya, hihihi). biasa aja kan?

Teman. Lagi2 nih, gw alhamdulillah dikaruniai banyak temen baik. Once, ada salah satu temen nanya, "lo di FD (singkatan dari fashionesedaily, sebuah blog dan forum yg membuat gw punya banyak kenalan dunia maya) deketnya sama siapa lit?" Nah ditanya begini, gw bingung. Bukan apa2, tapi karena gw ngerasa kalo gw sebutin yang ini, lah kan sama yang ono juga gw sering ngobrol. Gw bilang si anu, lah gw seringnya kongkow sama yang ini. Jadi gw sebutin aja semuanya, hehehe...

Demikian juga untuk capability. Gw ngerasa kebisaan gw dalam sesuatu hal itu biasa aja. Dari 10 tahunan ini gw kerja, 7 tahun diantaranya gw kerja di tv. Tapi apa berarti gw jadi jago banget dbidang tv? Nggak juga sih. Masih banyak bener yang jago. Kebetulan gw lebih in to creative concept, nah lagi2 dalam pandangan gw sih masih banyak orang lain yang lebih jago bikin konsep program. Again, gw biasa aja sih.
Gw suka nulis. Sejak masih sekolah, alhamdulillah pernah beberapa kali ikutan lomba penulisan terus ya ada yang menang sih *sombong*. Tapi gw kenapa kalo lihat tulisan orang lain, selalu merasa "tulisannya bagus ya, kok gw ga kepikiran nulis kaya gitu". Nah, kan berarti gw biasa aja..

Gw selalu mengklaim diri gw nggak kreatif (loh tapi di bidang tv malah menurut orang2 gw kuatnya di kreatif).
Gw mengklaim diri gw ga doyan dandan (loh tapi sama suami gw masih juga dibilang ribet kalo mo pergi).
Gw mengklaim diri gw berantakan kalo kerja (loh tapi demen bikin list down kerjaan di excell).
Gw mengklaim diri gw pelupa (tapi sering tiba2 inget sama suatu hal kecil yang harusnya ga usah diinget)

Gw ga ngerasa harus bilang "i loooooooooooooooooooove this/that" (kecuali ke langit yaaaw)
Ga ngerti kenapa, ya mungkin karena gw biasa aja orangnya kali ya?

Wednesday, March 9, 2011

by the way anyway busway...

Yak, apalagi kalo bukan ngomongin tentang busway :D
Tulisan gw bakalan berantakan nih, karena nulisnya sambil loncat2 (eh bukan loncat2, literally loh :)) tapi sambil ngerjain yg lain)
Banyak banget yg menghujat transportasi massal yang satu ini. Ada yg bilang egois lah, karena dapet jalur sendiri (apakabar kereta api?), ada yg bilang Jakarta belum cocok punya transportasi macam ini, mungkin dilihat dari sisi menurunkan penumpang yg 'ga biasa' yaitu sebelah kanan jalan dan DI HALTE.
Oh yes, di Jakarta sih yang namanya halte ya bukan buat nungguin kendaraan umum. Halte buat ngetem angkot/ bus. Halte buat pedagang kaki lima gelar lapak. Halte buat kios2 rokok. Halte buat, pacaran? :))
Mungkin nggak semuanya ya, tapi kebanyakan sih demikian. Yah at least berdasarkan pengalaman pribadi gw yang pernah berkantor di wilayah cempaka mas sehingga harus nunggu bus di perempatan coca cola nan legendaris dengan kapak merahnya :))
Di depan cempaka mas itu halte panjaaaaang... baguuuuusss.... tapi gw mah nunggu bus ya ga di halte (kecuali kalo ujan ye, numpang neduh). Secara didepan halte itu bejejer dengan manis metromini2 plus sopir dan kenek yg pada leha2 di haltenya. Lah, kalo eike nunggu bus disitu, tar disangkain kenek lagi *cabut jenggot pake gopekan*

Ada lagi nih kalo tante gw males naik busway alasannya, males bener ke haltenya jalannya jauh bener :)) Nah ini lagi nih, kebiasaan org Jakarta kali ya, kalo angkot bisa berhenti depan rumah mah boleh juga tuh! Dulu naik bus, kalo diturunin sama sopirnya pas di halte padahal tempat yg dimaksud jaraknya 200 meteran, pasti ngomel2 :))
Nah, kalo busway kan melatih kedisiplinan juga. Orang2 bulay juga di negeri asalnya banyak yg pada jalan kaki kok menuju ke stasiun MRT kek atau bus. Kaga ada cerita bisa berentiin bus ditengah jalan (atau bahkan jalan tol seperti di sini, hihihi)
Kan lumayan bok, sekalian olahraga :D

Dibalik segala positifnya si busway, ada juga sih yg disayangkan. Misalnya, jumlah armada terbatas untuk jam2 tertentu 1 bus trans jakarta buset dah penuhnya macam ikan pepes! Oh well, sebenernya kalo gw liat di pelem/ berita2 sih, di luar negeri sono (jepun lah ya yg sering gw liat) namanya mass transportation yah memang demikian adanya. apalagi kalo pas busy hour alias jam berangkat/ pulang kerja.
Sempet dikeluhkan adanya tindak pelecehan seksual di dalam bus trans jakarta. Akhirnya dipisahin lah ANTREAN-nya. Ho oh, antreannya aja bukan bus-nya. Cakep dah :))
Kalo di KRL ada gerbong khusus perempuan (walo katanya lebih ganas2 persaingan mendapatkan kursinya ya), coba di bus trans jakarta ada juga ya?


Akhir kata *duile, pidato bu* gw mah demen ya sama busway. Malah omong2 kosong sama suami dulu "aturan bener nih semua jakarta pakenya busway, tapi angkutan umumnya di jalur yg sama dihapus pasti ga macet"
Eladalah, kejadian! Pas waktu koridor 9 diresmiin beberapa angkutan umum yg jalurnya bersinggungan dihapuskan atau ganti trayek. Etapi macet mah teteub :D